Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Ngabalin: Jangan Khawatir, Periode Kedua Jokowi Amanah

Kamis 17 Oct 2019 00:18 WIB

Red: Andri Saubani

Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin saat memberikan keterangan kepada wartawan di gedung Paviliun, RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Kamis (10/10).

Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin saat memberikan keterangan kepada wartawan di gedung Paviliun, RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Kamis (10/10).

Foto: Republika/Haura Hafizhah
Ngabalin meminta publik tak khawatir bila partai oposisi merapat ke koalisi Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP), Ali Mochtar Ngabalin meminta publik tidak perlu khawatir bila sejumlah partai oposisi masuk dalam koalisi pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin. Ia meyakinkan, bahwa pemerintahan periode kedua Jokowi adalah pemerintahan yang amanah dan memprioritaskan kesejahteraan rakyat.

"Jadi jangan khawatir, karena kalau semua ada di pemerintahan, (takut) nanti tidak ada oposisi yang mengkritik. Kan masih ada media. DPR dan pemerintah itu terlatih. Orientasi yang dibangun pemerintah itu orientasi yang memberikan kesejahteraan kepada rakyat," kata Ngabalin di sela-sela acara FGD Divisi Humas Polri bertajuk "Milenial Dalam Pusaran Hoax dan Masa Depan Bangsa", di Jakarta, Rabu (16/10).

Menurut dia, andaikan partai oposisi masuk ke pemerintahan, hal itu juga tidak akan mengganggu soliditas koalisi lama. Rumor akan bergabungnya sejumlah partai oposisi terus mengemuka usai pertemuan Ketum PAN Zulkifli Hasan dengan Presiden Jokowi. Sebelumnya, juga digelar pertemuan Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto dengan Presiden Jokowi.

Ngabalin mengatakan, dirinya tidak mempermasalahkan bila Partai Gerindra dan Partai Amanat Nasional (PAN) merapat ke pemerintahan. Namun demikian, ada sejumlah rekam jejak PAN yang mesti diperbaiki bila nanti PAN masuk koalisi.

"Ya mudah-mudahan PAN baik. Jangan ulangi sejarah lama, ada di pemerintahan tapi terus menerus menggerogoti pemerintah," ucapnya.



Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA