Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

'Tak Ada Kompromi Bagi Penyebar Ideologi Selain Pancasila'

Kamis 17 Okt 2019 12:47 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Kapuspen Kementerian Dalam Negeri yang juga merangkap Pelaksana Tugas Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum, Bahtiar

Kapuspen Kementerian Dalam Negeri yang juga merangkap Pelaksana Tugas Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum, Bahtiar

Foto: Puspen Kemendagri
Pancasila itu final dan mengikat seluruh warga negara yang hidup dalam wilayah NKRI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelaksana Tugas Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Bahtiar menyatakan tidak ada ruang dan kompromi bagi kelompok lain yang menyebarkan ideologi selain Pancasila. Hal itu dinyatakannya dalam rapat koordinasi pada Kamis (17/10).

Baca Juga

"Tak ada kompromi terhadap kelompok maupun perorangan yang coba-coba menghasut dan menyebarkan ideologi lain selain Pancasila," tegas Bahtiar dalam siaran pers.

Ia menekankan Pancasila selain menjadi dasar didirikannya NKRI, juga sebagai pedoman atau falsafah hidup dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Sehingga kedudukannya sudah final sebagai kristalisasi tatanan sistem nilai bangsa Indonesia.

"Pancasila adalah final dan mengikat seluruh warga negara yang hidup dalam wilayah hukum NKRI dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Pulau Rote," jelasnya.

Oleh karenanya, nilai-nilai atau mutiara Pancasila harus dihadirkan dan diimplementasikan dalam interaksi kehidupan masyarakat sehari-hari. Kewajiban aparatur negara juga diminta sebagai contoh atau role model dalam mengaplikasikan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupannya, termasuk di lingkungan kerjanya, masyarakat dan keluarganya.

"Mendukung Mendagri, bahwa aparatur yang tak menerima Pancasila wajib diberi sanksi tegas karena yang bersangkutan tak pantas jadi aparatur NKRI yang berdasarkan Pancasila," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA