Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Asap Kembali Pekat, kepada Siapa Lagi Harus Berharap?

Kamis 17 Oct 2019 15:31 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Sejumlah pengendara melintas di Jalan Jenderal Sudirman Palembang yang diselimuti kabut asap di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (15/10/2019).

Sejumlah pengendara melintas di Jalan Jenderal Sudirman Palembang yang diselimuti kabut asap di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (15/10/2019).

Foto: Antara/Mushaful Imam
Persoalan kabut asap seolah terlupakan padahal kondisinya kembali pekat

Direktur Eksekutif WALHI Sumsel Hairul Sobri, dikutip dari Republika.co.id (16/10) meminta Presiden Joko Widodo menepati janji politiknya untuk menghentikan kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Walhi juga meminta kepala negara terpilih itu memberikan kebijakan permanen terhadap pemulihan lingkungan hidup.

Baca Juga

Hairul meminta ketegasan pemerintah terkait peruntukan lahan gambut seluas 698.674 hektare yang seharusnya dilindungi, tetapi sebaliknya dibebani izin kepada korporasi rakus ruang. Dia mengatakan, Indonesia telah betahun-tahun terpapar asap tapi pencabutan izin tidak pernah dilakukan pemerintah.

Si jago merah masih saja beraksi. Kabut asap kembali pekat menebar polusi. Sudah berapa usaha dilakukan, namun bencana karhutla selalu saja terjadi. Pemerintah turun tangan, namun tak juga memberikan solusi. Yang ada, api dan asap selalu saja menghantui. Apakah penanganan kurang maksimal atau memang tak serius menangani? Entahlah, seolah tak ada yang mengerti.

Karhutla yang rutin terjadi, seolah tidak dapat teratasi. Kabut asap yang bertahun-tahun menemani, seolah terlupakan dan tak lagi ada yang perduli. Ini adalah bencana, bukan status di medsos yang saat ini tayang lalu nanti segera pergi. Ini bencana yang kapan berakhirnya pun tak ada yang tahu pasti. Namun telah ditinggalkan seolah bencana ini sudah diatasi dan telah usai.

Kalau tak lagi ada yang peduli, kepada siapa lagi rakyat harus berharap meminta bantuan dan belas kasih? Kami hanya ingin mengetuk pintu hati para pemimpin negeri ini. Bahwa bencana ini belum usai. Dan masih butuh untuk diatasi hingga tuntas tanpa kekhawatiran akan terulang lagi. Semoga para pemimpin negeri ini yang masih punya iman di dalam hati, tak lupa bahwa setiap pemimpin akan dimintai pertanggungjawaban atas setiap apa yang dipimpinnya.

Dari Abdullah, Nabi ﷺ bersabda: "Setiap kalian adalah pemimpin, dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawabannya. Seorang imam adalah pemimpin dan akan dimintai pertanggungjawabannya. Seorang laki-laki adalah pemimpin atas keluarganya dan ia akan dimintai pertanggungjawabannya. Seorang wanita adalah pemimpin atas rumah suaminya, dan ia pun akan dimintai pertanggungjawabannya. Seorang budak juga pemimpin atas harta tuannya dan ia juga akan dimintai pertanggungjawabannya. Sungguh setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawabannya " ( HR. Bukhari 4789 ).

Pengirim: Adiew ER, Pemerhati Masalah Sosial

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA