Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Masuk Kabinet, Fadjroel Rachman tak Mundur dari Adhi Karya

Senin 21 Oct 2019 16:10 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Esthi Maharani

Menteri Sekretaris Negara Kabinet Kerja 2014-2019 Pratikno (tengah) bersama Komisaris Utama Adhi Karya Fadjroel Rachman (kanan) dan mantan Staf Khusus Presiden Nico Harjanto berjalan memasuki kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (21/10/2019).

Menteri Sekretaris Negara Kabinet Kerja 2014-2019 Pratikno (tengah) bersama Komisaris Utama Adhi Karya Fadjroel Rachman (kanan) dan mantan Staf Khusus Presiden Nico Harjanto berjalan memasuki kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (21/10/2019).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Fadjroel mengaku belum mengetahui apakah harus mundur dari jabatan Adhi Karya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- fadjroel rachman , pendukung Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam Pilpres 2014 lalu, kini ditawari masuk ke dalam tubuh pemerintahan periode 2019-2024. Meski begitu, belum pasti jabatan apa yang akan diduduki komisaris utama PT Adhi Karya ini.

Seusai bertemu Jokowi di Istana Merdeka, Senin (21/10) siang, Fadjroel mengaku belum mengetahui apakah dirinya harus mundur dari jabatan komisaris atau tidak.
"Komisaris utama Adhi Karya tidak, untuk sementara ini belum ada kepastian soal itu, tapi nanti akan dibicarakan lebih jauh mengenai soal tugas yang akan diberikan, apakah harus mundur atau tetap," kata Fadjroel di Istana Negara.

Penjelasan Fadjroel memberi sinyal bahwa jabatan yang akan diterimanya nanti berupa jabatan yang tidak mengharuskan dirinya melepas kursi komisaris adhi karya . Dari pengalaman pemerintahan 2014-2019, memang ada pejabat di sekeliling Jokowi yang merangkap komisaris di sejumlah perusahaan pelat merah.

Misalnya, Teten Masduki yang menjabat Koordinator Staf Khusus Presiden sekaligus Ketua Dewan Pengawas Perum Bulog. Lalu ada pula Diaz Hendropriyono sebagai staf ahli presiden sekaligus komisaris Telkomsel.

"Memang ada tugas yang disampaikan oleh beliau (Jokowi), tetapi mengenai bentuk tugasnya nanti akan diumumkan secara langsung saja, diberitahukan saja oleh presiden," kata Fadjroel.

Fadjroel sendiri menyatakan bersedia menerima penugasan yang diberikan Jokowi selanjutnya. Fadjroel, yang mendukung Jokowi dalam pilpres 2014 lalu, memang dipilih menjadi komisaris utama Adhi Karya melalui RUPS tahun 2015.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA