Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Listrik di Kota Batu Mulai Menyala Setelah Angin Kencang

Senin 21 Oct 2019 21:27 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Petugas PLN mengganti trafo listrik yang rusak (ilustrasi).

Petugas PLN mengganti trafo listrik yang rusak (ilustrasi).

Foto: Antara/Arief Priyono
Dari 11 titik gardu trafo tiang milik PLN kini hanya tinggal satu yang masih padam.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Listrik di sejumlah titik Kota Batu, Jawa Timur, Senin (21/10) malam mulai menyala, setelah peristiwa angin kencang melanda wilayah itu. Dari 11 titik gardu trafo tiang (GTT) milik PLN yang awalnya mengalami padam, kini hanya tinggal satu yang masih padam.

"Alhamdulillah 10 GTT hingga malam ini sudah menyala kembali, dan sekitar 50 pelanggan yang listriknya masih padam dari total 1.015 pelanggan yang awalnya mengalami gangguan padam," kata Manager Komunikasi PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Jatim Fenny Nurhayati di Surabaya, Senin malam.

Ia mengatakan, dari 11 GTT yang awalnya rusak akibat angin kencang, 10 GTT sudah menyala dan proses menuju normal, sedangkan satu GTT masih menunggu perbaikan tim di lapangan karena tiang betonnya patah, dengan lokasi dekat wisata air panas Cangar.

Sebelumnya, Manager PLN UP3 Malang, Mohammad Eryan Saputra melaporkan sebanyak 1015 pelanggan PLN di Kota Batu padam akibat angin kencang yang melanda Kawasan Cangar, Kecamatan Bumiaji.

Sejumlah infrastruktur kelistrikan milik PLN, kata dia, mengalami kerusakan seperti tiang listrik roboh, trafo rusak akibat bencana tersebut dan mayoritas terjadi di dua desa, yakni Desa Sumber Brantas dan Desa Cangar.

Ia merinci, kerusakan yang terjadi masing-masing adalah Jaringan Tegangan Menengah ULP Batu atau kerusakan jaringan SUTM sepanjang 250 Ms, kemudian satu tiang listrik patah, satu tiang tegangan menengah roboh, satu tiang beton Tegangan Rendah rusak.

Sebelumnya, seorang warga meninggal dunia dan seribuan yang tinggal di Kecamatan Bumiaji, harus mengungsi akibat bencana angin kencang yang menerjang wilayah itu sejak Sabtu (19/10).

Ada tiga desa yang terdampak angin kencang tersebut, yakni Desa Sumber Brantas, Desa Gunungsari, dan Desa Sumbergondo, yang ketiganya berada di wilayah Kecamatan Bumiaji.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Batu Sasmito mengatakan hingga saat ini tercatat ada kurang lebih sebanyak 1.216 pengungsi.

Berdasarkan data BPBD Kota Batu, titik pengungsian terbagi di lima lokasi, yakni Rumah Dinas Wali Kota Batu, Desa Punten, Posko BPBD Kota Batu, Balai Desa Tulungrejo dan SDN 1 Punten.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA