Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Tito Disebut Jadi Menteri, YLBHI Tagih Kasus Novel

Selasa 22 Oct 2019 18:03 WIB

Rep: Febryan. A/ Red: Teguh Firmansyah

Bertemu Presiden Jokowi. Kapolri Tito Karnavian tiba di Istana Kepresidenan untuk bertemu Presiden Joko Widodo, Jakarta, Senin (21/10).

Bertemu Presiden Jokowi. Kapolri Tito Karnavian tiba di Istana Kepresidenan untuk bertemu Presiden Joko Widodo, Jakarta, Senin (21/10).

Foto: Republika/ Wihdan
Kasus penyiraman Novel Baswedan belum kunjung terungkap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapolri Jenderal Tito Karnavian hampir dipastikan masuk dalam kabinet Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin yang akan dilantik pada Rabu (23/10). Namun, Tito diketahui hingga saat ini  dinilai belum melunasi janjinya untuk mengungkap kasus penyiraman air keras terhadap penyidik senior KPK, Novel Baswedan.

Ketua Bidang Advokasi Yayasan Lemabaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Muhammad Isnur, meminta Jokowi untuk menagih janji terlebih dahulu sebelum memboyong Tito ke dalam Kabinet Kerja Jilid II.

"Seharusnya sebelum jadi apa-apa, janjinya ditagih dahulu. Pengungkapan kasus Novel gimana? Kan Pak Tito sampai sekarang gagal mengungkap kasus itu," kata Isnur kepada Repubika.co.id, Selasa (22/10).

Novel Baswedan disiram air keras oleh pelaku tak dikenal pada 11 April 2017. Alhasil, mata kirinya rusak permanen. Berbagai upaya oleh pemerintah dan kepolisian dilakukan untuk mengusut perkara tersebut, tapi hasilnya nihil.

Pada Januari 2019, Tito membentuk tim pencari fakta (TPF) dengan total anggota 65. Sebanyak 52 diantaranya dari kepolisian. Pada akhir masa tugas TPF, bulan Juli, ternyata pelaku penyiraman kasus Novel tetap tak terungkap.

Presiden Jokowi pun kembali memberikan waktu tambahan selama tiga bulan kepada Tito untuk mengusut tuntas kasus tersebut. Pada Sabtu (19/10), tepat batas tenggat waktu itu habis. Ternyata, kasus yang sudah berselang 2,5 tahun itu tetap tak terungkap.

"Itu janji yang harus diselesaikan dulu untuk mengungkap kasu Novel sebelum masuk kabinet," kata Isnur yang juga anggota Tim Advokasi Novel Baswedan itu.

Tito santer dikabarkan akan masuk kabinet Jokowi setelah kedatangannya pada Senin (21/10) ke Istana Negara. Sebab, pada saat itu adalah hari di mana Jokowi memanggil calon menterinya.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen (Pol) Muhammad Iqbal mengatakan, Tito Karnavian kemungkinan akan menempati jabatan baru dalam kabinet Jokowi. Bahkan, Indonesia Police Watch (IPW) juga sudah menyebut bahwa Institusi Polri saat ini tengah mempersiapkan Plt Kapolri guna mengisi kekosongan kursi yang akan ditinggalkan Tito.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA