Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Jimly Terus Tagih Disertasi Fachrul Razi

Rabu 23 Oct 2019 11:33 WIB

Rep: Zainur Mahsir / Red: Muhammad Hafil

Diundang Ke Istana Kepresidenan. Purnawirawan TNI Fachrul Razi  tiba di Istana Kepresidenan untuk bertemu Presiden Joko Widodo, Jakarta, Selasa(22/10).

Diundang Ke Istana Kepresidenan. Purnawirawan TNI Fachrul Razi tiba di Istana Kepresidenan untuk bertemu Presiden Joko Widodo, Jakarta, Selasa(22/10).

Foto: Republika/ Wihdan
Fachrul Razi berlatar belakang jenderal.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Presiden jokowi memilih fachrul razi sebagai menteri agama (menag) di kabinet Indonesia Maju kali ini. Pemilihan tersebut cukup menarik perhatian berbagai pihak lantaran latar belakang Fachrul Razi yang merupakan purnawirawan TNI berpangkat jenderal. 

Ketua Umum Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Jimly Asshiddiqie juga menanggapi terpilihnya Facrul Razi sebagai menteri agama RI 2019-2024. Apalagi, Facrul juga merupakan mahasiswa S-3 yang ia promotori. Namun demikian, mahasiswa S-3 FHUI itu belum juga menyelesaikan pendidikan maupun disertasinya. 

"Belum selesai-selesai meski terus saya tagih. Semoga setelah menjadi menteri bisa ia selesaikan pada waktunya," ujar Jimly ketika dihubungi Republika, Rabu (23/10). 

Menurut dia, latar belakang Jenderal Facrul yang bukan dari ormas Islam, bisa lebih netral dalam mengemban jabatannya saat ini. Jimly juga menyamakan posisi Fachrul saat ini dengan menteri agama era Orde Baru, Alamsyah Ratu Perwiranegara. 

Ketika ditanya latar belakang Fachrul yang berasal dari militer dan bukan bagian dari Ormas Islam. Jimly memaparkan, posisi saat ini dirasa cocok baginya karena merupakan dunia baru dan berhubungan dengan latar belakangnya. 

Lebih lanjut, Jimly menegaskan, Fachrul Razi yang merupakan lelaki berdarah Aceh juga memiliki masa muda yang aktif di lingkungan pelajar Islam. Di mana latar belakang keagamaan tersebut juga menjadi nilai lebih. 

Kepada Republika dia menuturkan, tugas pertama yang ia sarankan ketika mengemban posisi menag adalah membangun relasi. Pasalnya, Fachrul belum banyak mengenal lingkungan organisasi keagamaan. 

"Saya anjurkan awali tugas dengan bersilaturahim ke dalam dan luar negeri dengan semua elemen umat beragama dengan intensif dan segera," ujar guru besar UI tersebut. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA