Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

STMIK Nusa Mandiri Bekali Mahasiswanya Tes TOEFL

Rabu 23 Oct 2019 14:02 WIB

Red: Irwan Kelana

Pemaparan materi oleh Jimmi pada Workshop ‘TOEFL Prepation Workshop & Test’ yang diselenggarakan oleh  STMIK Nusa Mandiri.

Pemaparan materi oleh Jimmi pada Workshop ‘TOEFL Prepation Workshop & Test’ yang diselenggarakan oleh STMIK Nusa Mandiri.

Foto: Dok STMIK Nusa Mandiri
Mahasiswa STMIK Nusa Mandiri harus meraih skor minimal 450 untuk dinyatakan lulus.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Program Studi (Prodi) Magister (S2) Ilmu Komputer Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Nusa Mandiri membekali mahasiswanya dengan Tes TOEFL. Kegiatan itu menggandeng Lembaga Bahasa Universitas Bina Sarana Informatika (LB UBSI).

Untuk mempersiapkan Tes TOEFL tersebut, kampus STMIK Nusa Mandiri menggelar workshop ‘TOEFL Prepation Workshop & Test’ di Aula Gedung Nusa Mandiri, Margonda, Depok, 19 dan 20 Oktober 2019.

Workshop ini dihadiri oleh Laela Kurniawati yang mewakili Kaprodi Ilmu Komputer,  Dr  Hilman F Pardede dan Eni Heni Hermaliani selaku Sekertaris Prodi Ilmu Komputer . Adapun nara sumber dari LB UBSI asdalah Yanti Rosalinah dan Jimmi. 

“Mahasiswa STMIK Nusa Mandiri harus meraih skor minimal  450 untuk dinyatakan lulus,” kata  Eni dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Rabu (23/10).

Ia menjelaskan,  workshop ini bertujuan untuk membekali mahasiswa Prodi Magister Ilmu Komputer STMIK Nusa Mandiri agar dapat memenuhi nilai minimum yang telah ditentukan oleh pihak kampus.

“Syarat untuk bisa menulis  Tesis adalah lulus tes TOEFL dengan skor yang telah ditentukan oleh pihak kampus,” kata Eni.

photo
Foto bersama pasca berlangsungnya Workshop ‘TOEFL Prepation Workshop & Test’ STMIK Nusa Mandiri di Nusa Mandiri Tower Margonda Depok, Jawa Barat.

Selain diisi dengan pemaparan materi dan tips mengerjakan tes TOEFL, puluhan mahasiswa yang hadir pun diberikan soal-soal latihan yang dapat dikerjakan untuk menjadi latihan sebelum mengerjakan soal-soal tes TOEFL seseungguhnya.

“Seperti yang diketahui,  hasil tes TOEFL merupakan salah satu standar yang juga harus dipenuhi oleh mahasiswa di perguruan tinggi dan tentunya juga menjadi salah satu pertimbangan oleh perusahaan dalam menerima karyawan baru,” ungkap Eni.

Eni mengungkapkan bahwa STMIK Nusa Mandiri terus berupaya meemberikan ilmu, keahlian serta sertifikasi yang dapat menunjang dan meningkatkan kualitas mahasiswa maupun lulusannya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA