Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Luhut Mengaku Sudah Tahu Tetap Jadi Menko Maritim

Rabu 23 Okt 2019 14:40 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Mantan Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan di Jakarta, Selasa (22/10/2019).

Mantan Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan di Jakarta, Selasa (22/10/2019).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Luhut sempat ragu karena hingga Selasa sore tak kunjung dihubungi Istana.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengakui sudah tahu sejak awal bahwa ia masih akan menjadi Menko Maritim di Kabinet Indonesia Maju Periode 2019-2024.

Namun, ia sempat ragu karena hingga Selasa (22/10) sore tak kunjung mendapat kabar dari Istana. Luhut pun kemudian berniat untuk meminta sekretaris pribadinya untuk merapikan barang-barang karena mungkin tidak jadi meneruskan jabatannya sebagai Menko Maritim.

"Kemarin itu sudah tahu juga saya mau di sini, karena sudah diberi tahu. Tapi sampai jam 18.00, saya nggak diberi tahu. Saya pikir, wah jangan-jangan berubah," kata Luhut dalam acara penyambutannya di Kantor Kemenko Maritim Jakarta, Rabu.

Luhut bercerita, sebelum sempat mengirim pesan kepada sekretaris pribadinya untuk membereskan barang-barangnya. Ternyata Menteri Sekretaris Negara Pratikno menelponnya.

"Pak Pratikno telepon saya, katanya 'Pak Luhut besok datang, dilantik.' Saya bilang, 'Dilantik apa?'. Lalu dia bilang 'Kan Pak Luhut tetap jadi Menko Maritim.' Lho, kok saya enggak diberitahu. Katanya, 'Pak Luhut kan enggak perlu diberitahu, sudah terpatri," kisahnya diiringi tepuk tangan karyawan.

Dari informasi Pratikno, Luhut pun urung mengirimkan pesan ke sekretaris pribadinya itu. Lantas, setelah itu ia mendapat telepon dari protokol Istana yang mengatakan bahwa ia telah ditunggu Presiden Jokowi. "Saya mandi, terus saya ke Istana. Saya pikir saya yang terakhir yang diterima dari semuanya (kemarin)," katanya

Luhut mengatakan dalam pertemuan selama 20 menit dengan Presiden Jokowi itu, ia mendapat pengarahan soal masalah industri petrokimia, hingga diminta membantu Pertamina dan PLN. Arahan juga mencakup soal masalah hilirisasi yang diharapkan bisa terus digenjot.

Dalam pengumuman Kabinet Indonesia Maju 2019-2024, Presiden Jokowi menunjuk Luhut Binsar Pandjaitan sebagai Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi. Luhut diminta untuk melakukan terobosan untuk Indonesia sebagai poros maritim dunia, menangani hambatan investasi, dan merealisasikan komitmen investasi besar.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA