Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Cerita Rakyat Ingin Diubah Agar Happy Ending

Kamis 24 Oct 2019 01:19 WIB

Rep: Antara/ Red: Indira Rezkisari

Anak-anak membaca buku dari perpustakaan keliling di lereng Gunung Merapi, Sumbung, Cepogo, Boyolali, Jawa Tengah, Kamis (8/8/2019).

Anak-anak membaca buku dari perpustakaan keliling di lereng Gunung Merapi, Sumbung, Cepogo, Boyolali, Jawa Tengah, Kamis (8/8/2019).

Foto: Antara/Aloysius Jarot Nugroho
Cerita rakyat bisa membangun kebanggaan nasional.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) ingin mengubah sejumlah cerita rakyat yang berakhir tragedi menjadi penuh optimisme. Tujuan pengubahan cerita adalah untuk membangun kebanggaan nasional.

"Kita mau mengubah kisah seni tidak berakhir tragedi, tetapi optimisme. Jepang, Korea, China atau AS tidak pernah menceritakan kekalahan atau kegagalan pahlawan secara terbuka karena pesan untuk menanamkan kebanggaan nasional," ujar Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BPIP Profesor Hariyono dalam kegiatan membumikan Pancasila, di Markas Kodam V Brawijaya, Surabaya, Rabu (23/10).

Ia mencontohkan salah satu cerita legenda di Jawa Timur, Sawunggaling berakhir dengan kekalahan. Sehingga tanpa disadari generasi muda memahami sebagai bangsa yang kalah.

Sementara dalam cerita Rambo, AS diceritakan sebagai pahlawan. Padahal AS tidak menang dalam perang Vietnam.

Cerita rakyat disebutnya dapat menjadi salah satu alat untuk mensosialisasikan nilai-nilai Pancasila kepada generasi muda. Pancasila, kata Hariyono, sudah saatnya disosialisasikan dengan cara-cara yang komunikatif, tidak hanya dalam pelajaran di kelas dan pola-pola lama.

"Ini penting karena selama ini kita di Indonesia, termasuk keluarga besar TNI tidak menyadari tradisi seni menjadi cara yang efektif untuk menyampaikan pesan-pesan dan nilai," ujar dia. Selain mengingatkan kembali permainan tradisional untuk mempelajari nilai-nilai Pancasila, kegiatan itu juga mengajak keluarga besar TNI AD berdiskusi mengenai nilai Pancasila.

"Kami kerja sama TNI sosialisasi mengenai nilai Pancasila agar bisa menjadi tantangan sekaligus ruang mengembangkan semua," kata Hariyono.






Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA