Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Tjahjo Kumolo Bertekad Akselerasi Reformasi Birokrasi

Kamis 24 Oct 2019 09:36 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Muhammad Hafil

MenPAN RB Tjahjo Kumolo bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Halaman Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

MenPAN RB Tjahjo Kumolo bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Halaman Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Tjahjo ingin reformasi lebih cepat.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Presiden Joko Widodo resmi melantik Tjahjo Kumolo sebagai Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) menggantikan Syafruddin. Pada hari yang sama, Tjahjo Kumolo dan Syafruddin melakukan serah terima jabatan (Sertijab) yang diadakan di Kantor Kementerian PANRB.

Baca Juga

Tjahjo Kumolo saat menjabat Menteri Dalam Negeri, pernah memaparkan inovasi pelayanan publik di Ruang Sriwijaya Kementerian PANRB. Kini, di ruangan yang sama, ia menerima jabatan untuk memimpin kementerian yang menjadi lokomotif reformasi birokrasi tersebut. Tjahjo bertekad, menjadikan birokrasi pemerintah lebih cepat, efektif, dan efisien, dengan menciptakan inovasi.

“Saya pernah pernah memaparkan inovasi pelayanan publik yang disaksikan oleh Pak Menpan RB (Syafruddin) di ruangan ini,” kata Menteri Tjahjo saat acara serah terima jabatan, di Ruang Sriwijaya Kementerian PANRB, Jakarta, Rabu (23/10).

Rupanya, ajang Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) tersebut menginspirasi Menteri Tjahjo untuk terus mendorong instansi pemerintah agar menciptakan terobosan dengan memangkas alur birokrasi yang berbelit. Tjahjo menjelaskan akan membangun tata kelola pemerintahan yang semakin efektif, dengan mengakselerasi reformasi birokrasi.

"Salah satu cara agar efek percepatan reformasi birokrasi itu dirasakan masyarakat, adalah dengan menciptakan terobosan di setiap unit kerja instansi pemerintah," ujarnya.

Tjahjo mengaku inovasi di lingkup birokrasi, menimbulkan gairah di seluruh pemerintah daerah. Menurutnya, keberanian untuk melakukan terobosan harus dimiliki setiap penyelenggara pelayanan publik.
“Sesuatu hal yang cukup menarik karena rebranding setiap instansi harus berani mengeluarkan inovasi-inovasi sekecil apapun untuk transparansi dan membangun keterbukaan,” ucapnya.

Peningkatan sumber daya manusia aparatur melalui pendidikan, juga menjadi fokus Tjahjo. Tidak sekadar peningkatan kualitas SDM dan inovasi pelayanan publik, reformasi birokrasi juga berdampak pada iklim investasi. Menurut Tjahjo, nilai kemudahan berusaha dan berinvestasi akan meningkat ketika alur birokrasi lebih transparan serta tak berbelit.

Turut hadir dalam acara tersebut Ketua KPK Agus Rahardjo, Ketua Ombudsman RI Amzulian Rifai, Kepala BKN Bima Haria Wibisana, Plt. Kepala ANRI M. Taufik, Ketua KASN Agus Pramusinto, Sekretaris Kementerian PANRB Dwi Wahyu Atmaji, seluruh pejabat Eselon I, Staf Ahli dan Staf Khusus Kementerian PANRB, serta para tamu undangan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA