Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Demokrat Yakin Niat dan Tujuan Jokowi Baik

Kamis 24 Oct 2019 11:31 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Andri Saubani

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan (depan) berjalan bersama Wakil Ketua Umum PD Syarief Hasan (kiri) saat tiba dilokasi acara pembekalan Anggota Legislatif Partai Demokrat di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Selasa (10/9/2019).

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan (depan) berjalan bersama Wakil Ketua Umum PD Syarief Hasan (kiri) saat tiba dilokasi acara pembekalan Anggota Legislatif Partai Demokrat di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Selasa (10/9/2019).

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Demokrat sempat diajak berkomunikasi tapi tidak ada kader yang menjadi menteri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekjen Partai Demokrat Hinca Panjaitan mengaku pihaknya sempat diajak oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi bagian dari koalisi pemerintahan pada periode keduanya ini. Namun, pada kenyataannya tidak ada satu pun kader Partai Demokrat yang mendapatkan jatah kursi di kabinet periode 2019-2024.

Kendati demikian, Hinca menegaskan bahwa Partai Demokrat tetap menghormati keputusan Jokowi. Karena bagaimana pun juga pemilihan kabinet adalah hak prerogatif Presiden Jokowi yang tidak bisa dipengaruhi oleh pihak manapun.

Baca Juga

"Partai Demokrat meyakini bahwa keputusan Jokowi untuk tidak menyertakan Partai Demokrat memiliki niat dan tujuan yang baik," ujar Hinca dalam pers rilisnya, Kamis (24/10).

Kemudian, kata Hinca, tentang posisi Partai Demokrat apakah akan berkoalisi dengan pemerintah atau oposisi akan ditentukan oleh Ktua Umum Partai Demokrat Susilo bambang Yudhoyono (SBY). Namun, pada prinsipnya Partai Demokrat ingin berperan dan berkontribusi agar pemerintahan Presiden Jokowi sukses dalam mengemban amanahnya.

"Tentu saja Demokrat akan sangat serius memperjuangkan aspirasi rakyat kita memiliki masa depan yang lebih  baik. Serta mendapatkan kesejahteraan, keadilan, kedamaian, dan kebebasan hakiki yang dijamin oleh konstitusi kita," harap Hinca.

Sembari menunggu pidato dari politik ketua umum, Hinca menginstruksikan agar para kader partai tidak mengeluarkan sikap dan pernyataannya sendiri-sendiri. Tentunya berkaitan dengan penyusunan kabinet Presiden Jokowi yang baru saja dilaksanakan, apalagi yang sifatnya negatif. Hinca pun mengucapkan terima kasih atas kepatuhan seluruh kader untuk tidak memberikan komentar apapun berkaitan dengan kasus ini.

"Partai Demokrat mendoakan agar kabinet presiden Jokowi sukses dalam mengemban tugas-tugasnya, sesuai dengan harapan rakyat dan janji-janji kampanyenya yang disampaikan dalam pemilu 2019 lalu," ucap Hinca.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA