Jumat, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 Desember 2019

Jumat, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 Desember 2019

Banjarmasin Kembali Dapat Kiriman Kabut Asap

Rabu 30 Okt 2019 17:25 WIB

Red: Ratna Puspita

Kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan di sejumlah wilayah Kalsel mengakibatkan kota Banjarmasin terpapar kabut asap.

Kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan di sejumlah wilayah Kalsel mengakibatkan kota Banjarmasin terpapar kabut asap.

Foto: ANTARA FOTO/Bayu Pratama
Suhu kembali panas dalam tiga hari terakhir sehingga terjadi karhutla di Kalsel.

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARMASIN -- Banjarmasin yang merupakan Ibu Kota Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) kembali menerima kiriman kabut asap. Kabut asap muncul lantaran masih terjadi kebakaran hutan dan lahan di Kalsel sebagai akibat suhu udara panas dalam tiga hari terakhir.

Baca Juga

Pantauan di Banjarmasin, Rabu (30/10), melaporkan, pada pagi hari atau sejak waktu Subuh sampai sekitar pukul 08.00 WITA kabut asap tebal kembali menyelimuti ibu kota provinsi yang berjuluk kota seribu sungai tersebut. Kabut asap tersebut juga menebarkan bau sengak atau aroma kurang sedap seperti masih terjadinya kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di provinsi yang terdiri atas 13 kabupaten/kota itu.

Karena itu, warga masyarakat yang beraktivitas di luar rumah atau bepergian menggunakan sepeda motor terpaksa harus memakai masker pengaman guna menghindari/mengurangi terhirup udara yang tercemar oleh kabut asap tersebut. Keadaan serupa pada beberapa kawasan wilayah Kecamatan Gambut, Kabupaten Banjar serta Liang Anggang, Kota Banjarbaru atau Jalan A Yani antara kilometer sembilan sampai 21, sebagaimana informasi Dewi, warga Banjarmasin yang bekerja di Banjarbaru.

Memang tampaknya pada beberapa kawasan lahan gambut masih terlihat asap sebagai dampak dari karhutla seperti sekitar Jalan Syarkawi (mantan Gubernur Kalsel) yang mencakup wilayah Gambut dan Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar. Selain itu, pada beberapa kawasan lahan gambut di wilayah Kecamatan Alalak, Kabupaten Barito Kuala (Batola) terlihat bekas terbakar.

Sebelumnya, 26 Oktober 2019 atau Sabtu siang sekitar pukul 13.00 hingga sore hari turun hujan lebat mengguyur Kabupaten Banjar, Kota Banjarbaru dan Kota Banjarmasin. Namun sesudah 26 Oktober lalu itu sampai Rabu, 30 Oktober 2019 tak ada lagi hujan lebat mengguyur ketiga wilayah Kabupaten Banjar, Kota Banjarbaru dan "kota seribu sungai" Banjarmasin, kecuali gerimis atau rintik-rintik.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA