Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

APBD-P Terlambat, Pembangunan di Indramayu Terancam

Kamis 07 Nov 2019 20:19 WIB

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Muhammad Hafil

APBD - ilustrasi

APBD - ilustrasi

Pengesahan APBD-P masih tertunda.

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU – Pengesahan APBD Perubahan (APBD-P) 2019 Kabupaten Indramayu hingga masih tertunda. Kondisi itu dikhawatirkan akan menghambat proses pembangunan di Kabupaten Indramayu. 

Keterlambatan pengesahan APBD P 2019 itu menyusul penahanan Bupati Indramayu non aktif, Supendi, oleh KPK. Untuk itu, Kementerian Dalam Negeri diharapkan bisa segera memberikan ijin kepada Plt Bupati Indramayu, agar segera menandatangani APBD-P tersebut.

Plt Bupati Indramayu, Taufik Hidayat, mengatakan, proses penganggaran APBD Perubahan 2019 sebenarnya sudah selesai. Pihak eksekutif dan DPRD juga telah membahas hasil evaluasi gubernur Jawa Barat terhadap APBD P tersebut. Bahkan, sudah disampaikan kepada Kementerian Dalam Negeri.

Baca Juga

''Plt bupati memang berwenang menandatangani APBD Perubahan, tapi harus dikonsultasikan dulu kepada Menteri Dalam Negeri,'' kata Taufik, Kamis (7/11).

Taufik menyatakan, jika pengesahan APBD P itu berlarut-larut, maka bisa mengganggu proses pemerintahan dan pembangunan. Pasalnya, anggaran berperan penting dalam proses tersebut.

''Mudah-mudahan sebentar lagi bisa kita tanda tangani, sehingga proses pemerintahan dan pembangunan tidak terganggu,'' tutur Taufik. 

Terpisah, Ketua DPRD Indramayu,  Syaefudin, juga mengkhawatirkan keterlambatan dalam pengesahan APBD P 2019. Apalagi, DPRD juga harus segera membahas Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) 2020. 

''Kita berharap mudah-mudahan dalam beberapa hari ini sudah bisa ditandatani oleh Plt Bupati seijin Menteri Dalam Negeri. Sehingga proses pemerintahan dan pelaksanaan pembangunan tidak terganggu,'' kata Syaefudin.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA