Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Soeharto dan Gus Dur tak Jadi Pahlawan Nasional Tahun Ini

Jumat 08 Nov 2019 18:20 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Nur Aini

 K.H Abdurrahman Wahid atau Gus Dur

K.H Abdurrahman Wahid atau Gus Dur

Foto: dok.Istimewa
Soeharto dan Gus Dur dinilai belum lama wafat untuk jadi pahlawan nasional.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan Negara Jimly Asshiddiqie menjelaskan alasan Presiden Soeharto dan juga Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur belum mendapatkan anugerah gelar pahlawan nasional. Menurutnya, keduanya terhitung masih belum lama wafat. 

Baca Juga

"Pertama tahun ini tidak diajukan lagi. Karena sudah berkali-kali diajukan alasannya masih sama, karena ini kuburannya masih basah belum kering... Jadi Pak Harto, Gus Dur apalagi itukan masih baru," jelas Jimly di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Jumat (8/11). 

Ia mengatakan, gelar pahlawan nasional salah satunya diberikan kepada tokoh yang paling muda yakni KH Masjkur yang wafat pada 1992 atau sudah 30 tahun lamanya. Jimly menyampaikan, baik Soeharto dan Gus Dur merupakan sosok yang high profile dan mendapatkan perhatian khusus dari masyarakat. 

Namun, Gus Dur sempat menimbulkan polemik di masyarakat karena turun tahta setelah diberhentikan oleh MPR. Menurutnya, sosok Gus Dur merupakan sosok yang sangat dicintai oleh masyarakat dan kalangan kyai. Ia merupakan tokoh pluralis yang melindungi kelompok minoritas. 

"Jadi Gus Dur sebagai pribadi itu orang luar biasa. Cuma yang jadi masalah ia pernah jadi Presiden dan diberhentikan. Itu yang jadi soal. Itu jadi persoalan serius karena diberhentikan oleh MPR. Kedua, Pak Harto juga begitu, ada TAP MPR kan walaupun tidak menyebut seperti zamannya Bung Karno," kata dia.

Alasan-alasan tersebut menjadi ganjalan untuk menetapkan Soeharto dan Gus Dur sebagai pahlawan nasional. Gelar pahlawan nasional diberikan kepada enam tokoh pada tahun ini. 

Mereka adalah Abdul Kahar Mudzakkir, AA Maramis, KH Masjkur, Ruhana Kuddus, Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi, dan Prof Dr M Sardjito.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA