Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

DKI: Karnaval Jakarta Langit Biru untuk Persiapan Formula E

Jumat 25 Oct 2019 20:14 WIB

Red: Bayu Hermawan

Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Saefullah

Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Saefullah

Foto: Republika/Sri Handayani
Pemprov DKI akan menggelar Karnaval Jakarta Langit Biru pada Ahad (27/10) mendatang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Daerah (Sekda) Pemprov DKI Jakarta, Saefullah mengatakan Karnaval Jakarta Langit Biru, merupakan rangkaian dari acara persiapan sebagai tuan rumah balap mobil Formula E. Karnaval Jakarta Langit Biru akan digelar pada Ahad, 27 Oktober mendatang.

"Ini juga jadi rangkaian persiapan Jakarta sebagai tuan rumah acara balapan Formula E dari Federasi Otomotif Internasional (FIA) untuk tahun 2020," kata Saefullah di Balai Kota Jakarta, Jumat (25/10).

Sebab, dalam Karnaval Jakarta Langit Biru, peserta karnaval direncanakan akan diikuti oleh 473 kendaraan listrik berbagai jenis untuk mengkampanyekan kendaraan ramah lingkungan, demi mengurangi jumlah karbon di Jakarta. Sementara, untuk kelancaran Karnaval Jakarta Langit Biru, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberikan dukungan 200 orang petugas Dishub, 300 orang Satpol PP, 200 orang petugas Kebersihan, empat ambulans dengan 16 orang tenaga medis, booth untuk pemeriksaan kesehatan gratis, lima mobil pemadam kebakaran, lima bus toilet, lampu dan dekorasi taman patung pemuda, 60 orang regu comot dari PPSU Kelurahan.

"Selain itu, tim tanjidor dan tarian penampilan kesenian budaya dari 75 anak sekolah di Jakarta, 10 pasang abang none serta UMKM Binaan DKI Jakarta," ujar Saefullah.

Selain itu, Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta juga melakukan rekayasa lalu lintas pada hari pergelaran karnaval agar acara berjalan lancar di rute yang dilalui oleh karnaval, yakni Bundaran Senayan hingga Bundaran Hotel Indonesia dengan jarak sekitar 10 km. Saefullah juga menginstruksikan agar Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta membuat kajian dan melakukan pemantauan kualitas udara pada saat pelaksanaan kegiatan Karnaval Jakarta Langit Biru.

"Kami punya alat pengukur kualitas udara berfungsi 24 jam. Kami ukur juga sebelum dan pasca kegiatan atau setiap satu jam lingkungan hidup monitor kualitas udara Jakarta. supaya grafik valid sehingga muncul hasil analisa yang lebih baik," ujar Saefullah.

Karnaval tersebut akan dilaksanakan hari Minggu (27/10) bertepatan dengan Hari Listrik Nasional ke-74 pada pukul 14.00-18.00 WIB. Acara ini sekaligus memperingati hari Sumpah Pemuda ke-91 pada tanggal 28 Oktober 2019.

Rute karnaval dimulai dari kawasan Patung Pemuda (Bundaran Senayan), Jakarta Selatan, menuju Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, dan kembali lagi ke Patung Pemuda dengan jarak tempuh sekitar 10 km (PP) dan durasi sekitar 50 menit. Terdapat tujuh jenis kendaraan listrik yang akan memeriahkan karnaval, yaitu sepeda listrik, motor listrik, bajaj listrik, otoped, mobil listrik, taksi listrik dan bus listrik.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA