Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

IPW Pertanyakan Polri yang Belum Tunjuk Kabareskrim

Sabtu 09 Nov 2019 19:46 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Kapolri Jenderal Pol Idham Azis bersama Menteri Dalam Negeri yang juga mantan Kapolri Jenderal Pol (Purn) Tito Karnavian menghadiri acara penyerahan panji Tribrata Polri di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Rabu (6/11).

Kapolri Jenderal Pol Idham Azis bersama Menteri Dalam Negeri yang juga mantan Kapolri Jenderal Pol (Purn) Tito Karnavian menghadiri acara penyerahan panji Tribrata Polri di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Rabu (6/11).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
IPW sebut telegram yang berisi mutasi perwira Polri belum ditunjuk posisi Kabareskrim

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Indonesia Police Watch (IPW) mempertanyakan Polri yang belum menunjuk sosok untuk menduduki jabatan Kabareskrim Polri yang saat ini kosong. Pasalnya di surat telegram kapolri 8 November 2019 yang berisi mutasi 206 perwira Polri tidak ada yang menduduki posisi Kabareskrim.

Baca Juga

"Mutasi di tubuh Polri kali ini terlihat sangat aneh. Bagaimana tidak, yang posisinya kosong sekarang ini kan jabatan kabareskrim, tapi kenapa jabatan yang kosong itu belum diisi dalam mutasi ini, justru yang dimutasi sejumlah posisi yang sesungguhnya belum begitu mendesak untuk direposisi," kata Ketua Presidium IPW Neta S Pane saat dihubungi, Jakarta, Sabtu (9/11).

Neta menduga belum ditunjuknya kabareskrim karena masih terjadi perdebatan di internal Polri tentang sosok yang berhak menjadi kabareskrim. "Adanya tarik menarik yang kuat menyangkut posisi kabareskrim. Ada indikasi intervensi jalur kekuasaan untuk mendudukkan figur tertentu sebagai kabareskrim, sementara internal Polri menilai figur tersebut masih sangat junior dan menginginkan tampilnya figur senior yang menjadi kabareskrim baru," ucapnya.

Ia juga menilai bahwa beberapa sosok yang ditunjuk Kapolri Jenderal Idham Azis untuk menempati jabatan strategis dalam mutasi tersebut, adalah pihak-pihak yang memiliki kedekatan dengan kapolri.

"Dari mutasi ini terlihat Idham Azis sebagai kapolri baru mulai menunjukkan kekuatannya dengan menyusun orang-orangnya maupun pendukungnya. Mutasi ini menunjukkan juga secara nyata bahwa kekuatan lama di Polri begitu cepat digeser Idham dan figur-figur milik kekuatan lama itu ditempatkan pada posisi posisi yang kurang strategis dan turun kelas," tuturnya.

Sebelumnya, sebanyak 206 perwira tinggi dan perwira menengah Polri mendapatkan mutasi jabatan yang tercantum dalam Surat Telegram Kapolri Nomor/ ST/3020/XI/KEP./2019 tertanggal 8 November 2019.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA