Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Kemenhan Gandeng Kemendikbud Siapkan Komponen Cadangan

Senin 11 Nov 2019 19:50 WIB

Red: Ratna Puspita

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bersama Wakil Menteri Pertahanan Wahyu Sakti Trenggono bersiap mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (11/11).

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bersama Wakil Menteri Pertahanan Wahyu Sakti Trenggono bersiap mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (11/11).

Foto: Republika/Prayogi
Langkah menggandeng Kemendikbud untuk menyiapkan komponen cadangan dari mahasiswa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengatakan Kementerian Pertahanan akan mengandeng Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk menyiapkan sumber daya manusia (SDM) menjadi komponen cadangan. Prabowo menjelaskan langkah menggandeng Kemendikbud itu untuk menyiapkan komponen cadangan dari kalangan terdidik, yaitu mahasiswa.

Baca Juga

"Iya tentunya harus kita ikut sertakan karena dalam kompetensi cadangan, itu juga menyangkut pembentukan kekuatan cadangan kita yang akan mengandalkan kekuatan rakyat," kata Prabowo usai menghadiri Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi I DPR RI di Jakarta, Senin (11/11).

Dalam peraturan perundang-undangan, kata Prabowo, konsep bela negara yang salah satunya terdapat komponen cadangan, tidak sampai pada ranah wajib militer. "Akan tetapi, lebih bersifat komponen cadangan. Nanti pada saatnya akan kami tampilkan," ujarnya.

Menurut dia, konsep tersebut sudah lama namun tinggal dimutakhirkan dan dimodernisasi sesuai dengan kondisi bangsa dan negara.

Sebelumnya, dalam RDP Komisi I DPR RI, Menhan Prabowo Subianto menyampaikan gagasannya untuk membentuk SDM untuk pertahanan negara yang kuat. Caranya, yakni memaksimalkan komponen utama, komponen cadangan, dan komponen pendukung.

"Komponen utama adalah TNI, membangun komponen cadangan yang nyata dan operasional, lalu siapkan komponen pendukung dari seluruh rakyat di semua sektor, seperti petani, nelayan swasta, akademis, ormas, dan parpol," kata Prabowo dalam paparan di Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi I DPR, Jakarta, Senin.

Ia mencontohkan Amerika Serikat, sumber perwira berasal dari Akademi Militer sebesar 20 persen dan 80 persen berasal dari universitas.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA