Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Jokowi Instruksikan Kejar Pelaku Ledakan Bom Medan

Rabu 13 Nov 2019 12:31 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ani Nursalikah

Polisi berjaga pascabom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumut, Rabu (13/11/2019).

Polisi berjaga pascabom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumut, Rabu (13/11/2019).

Foto: Antara/Irsan Mulyadi
Jokowi mengatakan pemerintah tidak memberi toleransi atas aksi teror bom Medan.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan pihak kepolisian agar para pelaku ledakan bom di Mapolrestabes Medan, Sumatra Utara, Rabu (13/11) pagi ini segera ditangkap dan diadili. Ledakan tersebut diduga berasal dari bom bunuh diri.

"Para pelaku atau kelompok terorisme akan terus dikejar, ditangkap, dan diadili oleh sistem hukum yang berlaku," kata Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman dari keterangan resminya yang diterima Republika.co.id.

Menurut Fadjroel, pemerintah tidak akan memberi toleransi sedikit pun terhadap aksi terorisme. Pemerintah juga tak akan membiarkan aksi teror tersebut mengganggu keamanan, ketenangan, dan produktivitas sosial ekonomi masyarakat.

Fadjroel mengatakan, aparat keamanan di Indonesia memiliki keterampilan dan siap mengatasi aksi-aksi terorisme. "Siapa pun individu yang menjadi rakyat Indonesia akan mendapatkan perlindungan keamanan sebaik mungkin dari negara," ujarnya.

Jokowi juga menginstruksikan aparat keamanan segera menangani serangan bom ini. Selain itu, ia meminta aparat terus melakukan pencegahan dan penanggulangan kejahatan terorisme dengan melakukan kerja sama aktif dengan seluruh pihak baik pemerintah maupun masyarakat.

Dia menambahkan, ledakan bom di halaman Mapolrestabes Medan merupakan bentuk kejahatan dari kelompok yang tak manusiawi. Enam polisi mendapati luka-luka cukup parah akibat ledakan tersebut.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA