Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Rakornas Mengukuhkan Sikap PKS Sebagai Oposisi

Kamis 14 Nov 2019 15:38 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Muhammad Hafil

Simpatisan PKS

Simpatisan PKS

Foto: EDWIN/REPUBLIKA
PKS siap berkomunikasi dengan semua pihak.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menggelar Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) 2019 di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (14/11). Salah satu agenda pentingnya adalah mengukuhkan sikap politik PKS sebagai oposisi. Tema Rakornas sendiri mengambil tema "Memperkokoh Jati Diri PKS Sebagai Bagian NKRI". 

Baca Juga

"Agendanya, pertama peneguhan sikap kita sebagai partai yang di luar pemerintahan. Kedua yaitu program untuk 2020, dan fokusnya di rekrutmen dan peningkatan kualitas kader, PKS mengundang seluruh 24 DPW," ujar Mardani saat ditemui di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (14/11).

Lanjut Mardani, meski saat ini tengah rame "pelukan kebangsaan" yang terjadi antara Presiden PKS Sohibul Iman, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh dan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak mengubah sikap PKS. Menurut Mardani, PKS tetap kritis sebagai kekuatan penyeimbang dan menjalankan peran sebagai partai oposisi.

"Tapi PKS tetap siap berkomunikasi dengan semua pihak. Artinya kita ingin menjadi oposisi yang kritis dan konstruktif Karena negeri ini punya masalah sangat besar. BPJS kita problem, kebakaran kita problem, pertumbuhan ekonomi kita problem," tambah Mardani.

Rakornas PKS 2019 ini dibuka oleh Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Aljufri. Rakonas diikuti anggota Fraksi PKS DPR RI, pimpinan DPP PKS, serta pimpinan DPW PKS se-Indonesia. Turut hadir, Presiden PKS Sohibul Iman, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid (HNW), Sekjen PKS Mustafa Kamal, serta Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA