Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Ical Ingin Munas Berlangsung Musyawarah

Kamis 14 Nov 2019 21:58 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (kanan) berjabat tangan dengan Ketua MPR Bambang Soesatyo (kedua kanan) yang disaksikan Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie (ketiga kanan) dan Tokoh Senior Partai Golkar Akbar Tanjung, pada pembukaan Rapimnas Partai Golkar di Jakarta, Kamis (14/11/2019).

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (kanan) berjabat tangan dengan Ketua MPR Bambang Soesatyo (kedua kanan) yang disaksikan Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie (ketiga kanan) dan Tokoh Senior Partai Golkar Akbar Tanjung, pada pembukaan Rapimnas Partai Golkar di Jakarta, Kamis (14/11/2019).

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Ical melihat musyawarah lebih baik untuk menentukan ketum Golkar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Dewan Pembina DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie (Ical) menginginkan agar musyawarah nasional (munas) berlangsung musyawarah mufakat. Menurutnya hal itu lebih baik ketimbang voting.

"Jadi kalau calonnya ada beberapa, kan kalau bermusyawarah kan baik. Tenaga kan bisa disimpan untuk berkompetisi dengan pihak lain, paling baik musyawarah mufakat," kata Ical usai menghadiri pembukaan Rapimnas Golkar di Ritz-Carlton, Mega Kuningan, Jakarta, Kamis (14/11).

Ical menyebut musyawarah tersebut perlu dilakukan untuk bersama-sama berunding menentukan arah perjalanan Partai Golkar ke depan. Ical enggan menjawab saat ditanya siapa calon ketua umum yang ia jagokan. Namun ia berharap yang menang harus  merangkul yang lain.

"Karena itu akan jadi kekuatan di partai golkar, targetnya 2024 golkar harus menang dan harus bisa mencalonkan presiden atau wapres dari kader Golkar," ucapnya.

Ketua DPP Partai Golkar Meutya Hafidz
mengklaim bahwa beberapa pandangan baik dari dewan pembina, dewan pakar, mewakili dewan kehormatan rata-rata  menginginkan munas berlangsung musyawarah mufakat. Sebagai kader muda dirinya menyambut positif gagasan tersebut.

"Mudah-mudahan untuk pertama kalinya kita bisa menghasilkan munas yang musyawarah mufakat. Arahnya rapimnas ini sudah semakin mengerucut sepertinya akan ada kesepakatan bersama," ungkapnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA