Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Bangkai Babi yang Dibuang Picu Penyakit Infeksi

Jumat 15 Nov 2019 11:26 WIB

Red: Indira Rezkisari

Petugas dengan alat berat memasukkan bangkai babi ke lubang saat akan dikuburkan, di tepi Sungai Bederah, Kelurahan Terjun, Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/11/2019).

Petugas dengan alat berat memasukkan bangkai babi ke lubang saat akan dikuburkan, di tepi Sungai Bederah, Kelurahan Terjun, Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/11/2019).

Foto: Antara/Septianda Perdana
Bangkai babi yang dibuang ke sungai bisa mencemari air dan menyebabkan penyakit.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Bangkai babi yang dibuang ke sungai dikhawatirkan berpotensi memicu penyakit infeksi. Penyakit dari bangkai babi bisa menjangkiti manusia

"Selain mencemari lingkungan juga dianggap dapat mencemari kualitas dari air sungai, sehingga dikhawatirkan berpotensi memicu penyakit infeksi yang bisa menjangkiti manusia," kata pakar yang juga dosen Divisi Penyakit Tropik dan Infeksi, Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara (FK USU), dr Restuti Hidayani Saragih, Sp.PD, FINASIM, M.H.(Kes).
 
Ia menyebutkan, virus hogcholera atau classical swine fever (CSF) sebenarnya tidak menular dari babi ke manusia. Namun tindakan pembuangan bangkai babi terinfeksi tersebut akan menyebabkan pencemaran air yang dapat menimbulkan atau berpotensi mengakibatkan gejala penyakit infeksi lainnya pada manusia.

"Seperti diare, demam, penyakit kulit, dan lainnya. Terutama pada warga di sekitar aliran sungai," ujarnya, Jumat (15/11).

Dikemukakannya hog cholera merupakan penyakit infeksi pada babi yang sebetulnya hanya menjangkiti babi yang sangat menular. Adapun tingkat kesakitannya (morbiditas) dan kematiannya (mortalitas) hampir mencapai 100 persen.

Ia menyebutkan, penyebabnya adalah infeksi pestivirus yang masuk dalam famili "flaviviridae". Terdapat bermacam-macam strain virus ini dengan tingkat virulensi mulai dari rendah, sedang sampai dengan virulensi tinggi yang dapat menyebabkan wabah.

"Virus dan penyakit ini endemis di Asia, serta juga ada didapati di beberapa belahan dunia lain. Akan tetapi, hog cholera tidak bisa menjangkiti manusia dan juga tidak dapat ditularkan dari babi ke manusia. Dagingnya yang dimakan juga tidak akan menularkan pada manusia," kata Restuti Hidayani Saragih.



Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA