Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

'Teror' Bangkai Babi di Medan yang Meresahkan

Jumat 15 Nov 2019 16:22 WIB

Red: Andri Saubani

Personel Babinsa TNI mengangkat bangkai babi dari aliran Sungai Bederah, untuk dikubur, di Kelurahan Terjun, Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/11/2019).

Personel Babinsa TNI mengangkat bangkai babi dari aliran Sungai Bederah, untuk dikubur, di Kelurahan Terjun, Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/11/2019).

Foto: Antara/Septianda Perdana
Tiga bangkai babi dalam karung goni ditemukan warga.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Ali Mansur, Febryan. A, Mabruroh, Antara

Baca Juga

Bangkai babi di Kota Medan tidak hanya hanya mengotori sungai dan danau, tapi juga berserakan di jalanan. Akibatnya bau menyemangat dari karung berisi bangkai di tepi jalan pun tercium warga. Hal ini tentu meresahkan warga Medan dan sekitarnya, mengingat bangkai babi ini terindikasi terpapar virus kolera.

Anggota DPRD Medan Hendra DS, sangat menyesalkan kejadian bangkai babi ini. Seharusnya, peternak babi memikirkan dampaknya dengan tidak membuang sembarangan bangkai babinya.

"Ini sudah mengarah seperti teror ke warga medan. Saat ini sungai, danau dan jalanan yang ada di kawasan Medan sudah dikotori oleh bangkai babi," kecam Hendra saat dihubungi Republika.co.id, Jumat (15/11).

Politikus Partai Hanura itu mengatakan, DPRD sendiri meminta kepada pihak terkait untuk segera menuntaskan persoalan ini. Tidak hanya itu, pihaknya juga meminta pihak berwajib untuk menangkap pembuang bangkai babi tersebut. Sehingga dengan ditangkapnya pelaku pembuang bangkai babi tidak timbul persoalan sosial di tengah kehidupan warga kota Medan.

Selanjutnya, Hendra menghimbau agar warga tetap tenang dan menjaga kerukunan. Sedangkan untuk pembuang bangkai babi untuk tidak mengulang perbuatannya. Jika mereka masih ada babinya yang mati segera berkoordinasi dengan aparat setempat untuk menanyakan perihal penguburan bangkai babi.

"Jangan lagi membuang sembarangan karena selain menyebarkan penyakit bisa menimbulkan gejolak sosial di tengah masyarakat," tutur Hendra.

Sebelumnya, tercatat ada 5.800 ekor babi dilaporkan mati dari 11 kabupaten di Medan. Di antaranya di Dairi, Humbang Husundutan, Dedi Serdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Serdang Bedagai, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan dan Samosir. Kemudian ditemukan puluhan bangkai babi mengambang di Sungai Bederah. Kemudian, tiga ekor bangkai babi dalam karung goni ditemukan warga di kawasan Jalan Gedung Arca, Kota Medan, Kamis (14/11).

Pakar yang juga dosen Divisi Penyakit Tropik dan Infeksi, Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Sumatra Utara (FK USU), dr Restuti Hidayani Saragih, Sp.PD, FINASIM, M.H.(Kes), mengatakan ternak babi yang dibuang ke sungai dikhawatirkan berpotensi memicu penyakit infeksi yang bisa menjangkiti manusia. "Selain mencemari lingkungan juga dianggap dapat mencemari kualitas dari air sungai, sehingga dikhawatirkan berpotensi memicu penyakit infeksi yang bisa menjangkiti manusia," katanya kepada wartawan, di Medan, Jumat.

Ia menyebutkan, meskipun virus hogcholera atau classical swine fever (CSF) tidak menular dari babi ke manusia. Namun, tindakan pembuangan bangkai babi terinfeksi tersebut akan menyebabkan pencemaran air yang dapat menimbulkan atau berpotensi mengakibatkan gejala penyakit infeksi lainnya pada manusia.

"Seperti diare, demam, penyakit kulit, dan lainnya, terutama pada warga di sekitar aliran sungai," ujarnya.

Dikemukakannya, bahwa hog cholera sendiri merupakan penyakit infeksi pada babi yang sebetulnya hanya menjangkiti babi yang sangat menular. Adapun tingkat kesakitannya (morbiditas) dan kematiannya (mortalitas) hampir mencapai 100 persen. Ia menyebutkan, penyebabnya adalah infeksi pestivirus yang masuk dalam famili flaviviridae.

Terdapat bermacam-macam strain virus ini dengan tingkat virulensi mulai dari rendah, sedang sampai dengan virulensi tinggi yang dapat menyebabkan wabah. "Virus dan penyakit ini endemis di Asia, serta juga ada didapati di beberapa belahan dunia lain. Akan tetapi, hog cholera tidak bisa menjangkiti manusia dan juga tidak dapat ditularkan dari babi ke manusia. Dagingnya yang dimakan juga tidak akan menularkan pada manusia," demikian kata Restuti Hidayani Saragih.

Pengamat lingkungan dari Universitas Indonesia (UI) Tarsoen Waryono menyebut tindakan membuang bangkai babi terjangkit kolera ke aliran sungai dan danau adalah perbuatan yang membahayakan kesehatan masyarakat. Sebab, akan ada efek berantai ke hewan lain hingga akhirnya ke masyarakat.

Tarsoen mengatakan, bahwa kolera babi belum bisa dipastikan apakah bisa menjangkiti manusia. Namun, keberadaan bangkai dalam jumlah besar bisa dipastikan akan memberikan masalah kesehatan lain.

"Kemungkinan akan ada mata rantai penyakit yang akan menyebae ke masyarakat melalui hewan amfibi seperti katak dan kura-kura. Karena mereka juga ke darat, maka penyebarannya semakin cepat," kata Tarsoen kepada Republika, Jumat (15/11).

Selain itu, lanjut dia, lalat juga akan menjadi salah satu hewan yang menyebarkan berbagai penyakit jika sebelumnya sudah hinggap di bangkai babi. "Lalat kan sering hinggap ke makanan kita. Itu pasti akan menimbulkan dampak kesehatan," pengajar di Fakultas Matematika dan Pengetahuan Alam UI itu.

Lebih lanjut, Tarsoen menilai tindakan pembuangan bangkai babi itu bisa menimbulkan konflik di masyarakat. Terlebih jika airnya digunakan untuk kebutuhan hidup sehari-hari.

"Ini tidak menutup kemungkinan juga akan ada dampak kesehatan lainnya. Terlebih terhadap ibu hamil yang sangat rentan," ucapnya.

Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatra Utara mencatat ada 11 Kabupaten/Kota yang terkena wabah virus hog cholera. Yakni Dairi, Humbang Hasundutan, Deli Serdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Serdang Bedagai, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan dan Samosir.

Dari 11 kabupaten/kota tersebut sebanyak 4.682 ekor babi dilaporkan mati akibat virus ini. Hingga kini, Pemprov Sumut bersama pemerintah daerah berupaya keras untuk menangani masalah tersebut.

Polda Sumatra Utara (Sumut) melakukan penyelidikan terkait keberadaan ratusan bangkai babi di sungai Bedera dan Danau Siombak. Polisi bahkan telah membentuk tim gabungan untuk mencari pelaku pembuangan ratusan babi tersebut.

Kabid Humas Polda Sumut Komisaris Besar Polisi Tatan Dirsan mengatakan, saat ini tim kepolisian masih terus melakukan penyelidikan. Tim kata dia, mencari apakah terdapat peternakan babi di Kecamatan Marelan, Kota Medan ini.

Tim kata dia, melakukan penelusuran berdasarkan arus sungai. Namun sampai hari ini, polisi belum menemukan adanya peternakan babi di kecamatan Marelan.

“Kalau untuk di daerah Kota Medan itu masih kita telusuri dari arus sungai, namun sejauh ini belum ditemukan,” kata Tatan saat dihubungi Republika, Jumat (15/11).

Polisi kata dia, akan melakukan pencarian di kabupaten tetangga. Karena tidak menutup kemungkinan sambungnya, ada peternakan babi di daerah lain.

“Jadi tidak menutup kemungkinan daerah-daerah kabupaten tetangga. Ini juga kami masih koordinasi dengan wilayah tetangga,” terangnya

Tatan menambahkan, selama melakukan penelusuran di lapangan untuk menemukan asal muasal bangkai-bangkai babi tersebut pihaknya berkerja sama dengan pemerintah daerah (Pemda). Namun untuk proses penyelidikan kata dia, hanya terdiri dari unsur kepolisian.

“Di lapangan tim kami melibatkan unsur terkait, seperti dinas dari Pemda Kota Medan, tapi kalau dalam penyelidikannya tetap polisi,” ujarnya.

Saat ditegaskan apakah pelaku pembuangan bangkai-bangkai babi tersebut adalah dari korporasi dan bukan perorangan. Tatang mengaku belum bisa menyimpulkan karena masih dalam penyelidikan dan pencarian.

“Tim masih sedang bekerja,” ucapnya.



BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA