Tuesday, 10 Rabiul Awwal 1442 / 27 October 2020

Tuesday, 10 Rabiul Awwal 1442 / 27 October 2020

Irjen Gatot: Radikalisme Menyebar ke Milenial Lewat Internet

Sabtu 16 Nov 2019 03:50 WIB

Red: Nidia Zuraya

Personel penjinak bom dari Gegana Brimob Polda Sumatera Utara memeriksa sebuah sepeda motor yang diduga milik pelaku bom bunuh diri yang terparkir di depan Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019).

Personel penjinak bom dari Gegana Brimob Polda Sumatera Utara memeriksa sebuah sepeda motor yang diduga milik pelaku bom bunuh diri yang terparkir di depan Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019).

Foto: Antara/Septianda Perdana
Pelaku bom bunuh diri di Indonesia belajar membuat bom melalui internet.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satgas Nusantara Irjen Pol Gatot Edi Pramono mengatakan radikalisme menyebar dengan mudah melalui internet dan media sosial. Hal ini, menurut dia, menyebabkan kalangan milenial menjadi salah satu kelompok yang rentan terpapar paham tersebut.

"Internet ini dari beberapa penelitian merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi. Bahkan ada yang mengatakan jalan tol berkembangnya paham radikal itu," ujar Gatot dalam sebuah diskusi di Jakarta Pusat, Jumat (16/11).

Gatot mencontohkan beberapa bom bunuh diri yang terjadi di Tanah Air, pelakunya belajar membuat bom melalui internet. Tak sedikit dari mereka yang kemudian juga menjadi pengantin bom bunuh diri.

"Kita lihat berbagai peristiwa. Lone wolf itu mereka belajar agama tidak menggunakan guru. Dia belajar sendiri kemudian dia bersedia menjadi pengantin. Pengantin itu bom bunuh diri. Itu yang mereka pahami," kata pria yang juga menjabat Kapolda Metro Jaya itu.

Dia mengatakan pengawasan di media sosial dan internet tidak selalu mudah. Dia mencontohkan kelompok seperti ISIS juga menggunakan media sosial yang terenkripsi agar tidak mudah dideteksi aparat.

Oleh karena itu, kata dia, perlu ada upaya untuk menjaga kalangan milenial agar tidak terpapar paham ini. Salah satu cara adalah dengan menanamkan kembali nilai-nilai Pancasila dalam keseharian mereka.

Namun, cara menyampaikannya tidak bisa dengan doktrin lama. Menurut Gatot, butuh perlakuan khusus agar milenial bisa menerimanya.

Dia tidak menjelaskan cara seperti apa yang bisa diterima kalangan milenial. Secara garis besar, langkahnya tetap sama seperti kontraradikalisasi dan kontraideologi.

Gatot menegaskan bahwa tugas memerangi radikalisme di kalangan milenial bukan tugas Polri semata. Organisasi masyarakat, akademisi, tokoh agama, dan lainnya juga memiliki peran untuk itu.

"(Kelompok) Islam moderat seperti NU, Muhammadiyah dan banyak lagi itu bisa menyampaikan pencerahan-pencerahan. Kita turun ke tempat mana yang memang sudah kita petakan terjadi potensi kelompok kelompok milenial yang akan terpapar paham radikal tadi," kata Gatot.

Gatot berharap kalangan milenial juga ikut memerangi penyebaran paham ini. Dia bercerita pernah menghadiri seminar yang digelar milenial dengan tema menghentikan penyebaran radikalisme.

Menurut dia, kalangan milenialjuga harus memiliki kesadaran untuk tidak terpapar paham tersebut. "Kalau semuanya bangkit, saya kira apa yang namanya radikalisme, apa yang namanya ekstrimisme agama, ini bisa kita minimalisir," ujar Gatot.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA