Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Tabrak Lari Polisi: Tersangka Buang Jaketnya ke Sungai

Selasa 19 Nov 2019 08:27 WIB

Rep: Joglosemar/ Red: Joglosemar

Tabrak lari (ilustrasi): Seorang polisi di Sragen menjadi korban tabrak lari hingga meninggal

Tabrak lari (ilustrasi): Seorang polisi di Sragen menjadi korban tabrak lari hingga meninggal

Foto: IST
Seorang Polisi di Sragen meninggal setelah menjadi korban tabrak lari.

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM- Kasus tabrak lari yang menewaskan anggota Intel Polsek Masaran, Bripka Kurniawan (35), menguak fakta baru. Tersangka yakni Joko Pitoyo (45) diketahui sempat berusaha menghilangkan jejak dengan membuang jaketnya ke sungai.

Aksi membuang jaket itu dilakukan sesaat setelah tersangka berhasil lolos dari kejaran warga. Fakta itu terungkap ketika tersangka dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolres Sragen, Senin (18/11/2019). Kapolres Sragen, AKBP Yimmy Kurniawan mengatakan dari hasil penyelidikan dan olah TKP, terungkap bahwa tersangka asal Desa Wonorejo, Kedawung itu sempat pergi dan membuang jaket yang dikenakan saat kejadian.

Jaket itu dibuang dalam perjalanan melarikan diri menuju kembali ke rumah. “Tersangka ini sempat membuang jaketnya di Sungai Semplak. Setelah berfikir panjang, baru dia akhirnya menyerahkan diri,” papar Kapolres saat konferensi pers di Mapolres Senin (18/11/2019).

Sementara, tersangka Joko Pitoyo mengaku membuang jaket karena ketakutan melihat ada yang mengejarnya. Menurutnya dengan membuang jaket akan menghilangkan jejak warga yang terus mengejarnya saat dirinya berusaha kabur.

“Saya takut karena ada yang ngejar dan terus ngejar. Takut kalau dimassa karena dari jarak jauh kan yang kelihatan jaket saya. Setelah saya jauh dan yang ngejar nggak kelihatan, baru saya buang jaket saya ke sungai,” akunya.

Pria yang berprofesi sebagai pengusaha penggilingan padi itu mengaku setelah berhasil kabur dari kejaran warga, ia langsung pulang ke rumahnya di Wonorejo, Kedawung.

Karena merasa bersalah dan dibayangi ketakutan, ia akhirnya memutuskan diri menyerahkan ke Polres.

“Saya takut Pak, karena merasa bersalah akhirnya saya menyerahkan diri,” tukasnya.

The post appeared first on Joglosemar News.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan joglosemarnews.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab joglosemarnews.com.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA