Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Pemkab Purbalingga Dorong Pertanian Organik

Rabu 20 Nov 2019 02:00 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Dwi Murdaningsih

Lahan pertanian sayur organik di Sleman, Yogyakarta

Lahan pertanian sayur organik di Sleman, Yogyakarta

Foto: Republika/Wahyu Suryana
Peluang pasar produk pertanian organik masih sangat besar.

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA -- Pemerintah Kabupaten Purbalingga melalui Dinas Pertanian setempat, mendorong petani setempat untuk beralih ke pertanian organik. Kepala Kepala Dinas Pertanian (Dinpertan) Purbalingga Mukodam menilai peluang pasar produk pertanian organik masih sangat besar.

Baca Juga

"Dengan produk pertanian organik, maka penghasilan yang diperoleh petani menjadi lebih baik karena harga produknya lebih tinggi dari produk pertanian non organik,'' kata Mukodam, Selasa (19/11).

Dalam acara Pertemuan Petani Organik dan Pembagian Sertifikat PTSL 2019 di Balai Desa Penolih, Kaligondang, Mukodam menyebutkan, harga produk pertanian non organik dan organik memiliki rentang harga yang cukup jauh. Sementara biaya produksi sebenarnya bisa lebih ditekan, karena menggunakan bahan-bahan alami.

''Dengan demikian, metode pertanian organik sebenarnya memiliki banyak keuntungan. Selain memberi keuntungan bagi petani, juga kondisi kesuburan tanah akan dapat ditingkatkan karena tidak menggunakan bahan-bahan kimia,'' kata dia.

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi yang hadir dalam acara itu, juga mendorong agar pertanian organik di Purbalingga bisa terus dikembangkan. ''Saya harap, Wosbangga yang merupakan beras organik produk petani Purbalingga bisa dipasarkan tidak hanya skup lokal, tapi juga di lingkup yang lebih luas,'' katanya.

Untuk itu Bupati menyatakan, Pemkab Purbalingga siap memfasilitasi apa yang menjadi aspirasi petani organik. ''Baik mengenai pelatihan maupun bantuan pemasaran, Pemkab akan berupaya agar hal itu tidak menjadi kendala,'' ucap dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA