Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Fahri Hamzah Nilai Ahok Masih Punya Hak untuk Menjabat

Rabu 20 Nov 2019 06:26 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Muhammad Hafil

Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok (kiri) didampingi Ketua DPD PDI Perjuangan NTT Emelia Nomleni berdialog dengan sejumlah tokoh agama serta akademisi dari NTT di Kota Kupang, NTT (13/8/2019).

Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok (kiri) didampingi Ketua DPD PDI Perjuangan NTT Emelia Nomleni berdialog dengan sejumlah tokoh agama serta akademisi dari NTT di Kota Kupang, NTT (13/8/2019).

Foto: Antara/Kornelis Kaha
Fahri Hamzah menilai Ahok masih memiliki hak.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Inisiator Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Fahri Hamzah menegaskan bahwa mantan gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) masih memiliki hak untuk menjabat di pemerintahan. Meskipun Ahok merupakan mantan narapidana kasus penistaan agama. Ahok sendiri dikabarkan akan menjadi salah satu bos Badan Usaha Milik Negara (BUMN). 

Baca Juga

"Jadi keliru kalau orang menganggap seolah-olah Ahok itu sudah punya hak apa-apa di atas bumi republik ini. Itu tidak bener," tegas Fahri saat ditemui di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (19/11).

Apalagi, lanjut Fahri, yang bersangkutan telah menyelesaikan hukumannya. Oleh karena itu, Ahok sudah memiliki hak yang sama atas hukum. Hal ini, kata Fahri, sesuai dengan Pasal 27 UUD, bahwa segala warga negara bersamaan kedudukannya dalam hukum, pemerintahan. "Serta wajib menjunjung tinggi hukum dan pemerintahan dengan tanpa ada kecuali," ungkap Fahri.

Oleh karena itu, Fahri meminta kepada Menteri BUMN, Erick Thohir untuk meluruskan isu yang tengah berkembang mengenai Ahok masuk BUMN. Bahkan, Erick seharusnya membela Ahok dalam pusaran polemik ini. Mengingat Erick yang hendak mengangkat Ahok untuk menduduki jabatan di salah satu perusahan BUMN.

"Kalau menurut saya, seharusnya yang mengangkat (Erick) berani membelanya. Kasihan juga Ahok jadi kayak terombang-ambing begitu," tutur Mantan Wakil Ketua DPR RI tersebut.

Sebelumnya, Ahok mengaku siap untuk dilibatkan mengelola di salah satu BUMN. Namun sayangnya, dirinya belum berkenan untuk mengemukakan lebih jauh terkait posisinya nanti. Saat ini Ahok tercatat sebagai politikus PDI Perjuangan. "Saya mau dilibatkan di salah satu BUMN, itu saja. Jabatannya apa dan BUMN mana, saya tidak tahu, silakan tanya ke Pak Menteri," kata Ahok. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA