Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Gubernur Sulut Sebut PKH Dukung Peningkatan Kesejahteraan

Rabu 20 Nov 2019 09:54 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Sulut, Olly Dondokambey (kanan)

Gubernur Sulut, Olly Dondokambey (kanan)

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
PKH telah membawa perubahan besar bagi masyarakat Indonesia termasuk di Sulut.

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO -- Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey menyebut Program Keluarga Harapan (PKH) mendukung peningkatan kesejahteraan warga di wilayahnya. "Harus diakui bahwa sedikit banyak PKH telah membawa perubahan besar bagi masyarakat Indonesia, termasuk di daerah ini," katanya di Manado, Rabu (20/11).

Baca Juga

Di wilayah Provinsi Sulawesi Utara, yang berpenduduk lebih dari 2,6 juta jiwa, menurut dia, indikasi dampak PKH terhadap peningkatan kesejahteraan warga dapat dilihat dari peningkatan jumlah keluarga yang dapat memulai usaha secara mandiri serta menyekolahkan anaknya hingga perguruan tinggi.

"Terima kasih kepada jajaran Kemensos dan Dinas Sosial Sulut yang telah optimal menjalankan program ini di Bumi Nyiur Melambai. Keberhasilan PKH tak lepas dari peran seluruh unsur pelaksana termasuk keluarga penerima manfaat atau KPM," katanya.

Menurut Gubernur, keberhasilan PKH antara lain ditunjang oleh kontrol dan bimbingan yang ketat kepada keluarga penerima manfaat PKH. Hal itu membuat mereka terdorong untuk meningkatkan usaha melepaskan diri dari kemiskinan.

Gubernur Sulut ke-13 itu juga mengatakan bahwa PKH berkontribusi pada penurunan jumlah penduduk miskin di wilayahnya. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, angka kemiskinan Provinsi Sulut tahun 2018 tercatat 7,66 persen, menurun dari 8,20 persen pada 2016. "Kesenjangan pendapatan antar-wilayah di Sulut juga relatif rendah yang ditunjukkan dengan angka gini ratio sebesar 0,372," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA