Thursday, 8 Rabiul Akhir 1441 / 05 December 2019

Thursday, 8 Rabiul Akhir 1441 / 05 December 2019

Rusia Siap Bangun Zona Bebas Senjata Pemusnah di Timteng

Rabu 20 Nov 2019 15:09 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Ani Nursalikah

Polisi militer Rusia memegang senjata di atas kendaraan lapis baja di Suriah Utara

Polisi militer Rusia memegang senjata di atas kendaraan lapis baja di Suriah Utara

Foto: Baderkhan Ahmad/AP
Konferensi di Wina membahas pembentukan zona bebas senjata pemusnah massal.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Pemerintah Rusia menyatakan siap memfasilitasi pembentukan zona bebas senjata pemusnah massal di Timur Tengah. "Kami ingin menegaskan peserta dalam konferensi dapat mengandalkan dukungan Rusia yang merupakan salah satu dari tiga penulis bersama resolusi 1995 (tentang penciptaan zona bebas senjata pemusnah massal) dan sepenuhnya memahami perannya dalam memfasilitasi proses ini," kata perwakilan tetap Rusia untuk organisasi internasional di Wina Mikhail Ulyanov saat menghadiri konferensi PBB pada Selasa (19/11), dikutip laman kantor berita Rusia, TASS.

Dia mengaku menyesalkan absennya Amerika Serikat (AS) dan Israel dalam konferensi tersebut. Menurutnya, pendekatan Washington dalam konteks ini membingungkan.

"Karena mereka (AS) tidak melakukan upaya memenuhi kewajiban mereka sebagai salah satu penulis bersama resolusi 1995 tentang Timur Tengah, serta kewajiban yang mengikuti dari keputusan Konferensi Tinjauan Perjanjian Non-Proliferasi dari 2010," ujar Ulyanov.

Konferensi yang diadakan di Wina untuk membahas pembentukan zona bebas senjata pemusnah massal di Timur Tengah merupakan sesi pertama. Ulyanov berpendapat, dokumen final singkat diperlukan untuk mengirim sinyal pada masyarakat internasional bahwa peserta konferensi puas dengan sesi perdana dan berniat melanjutkan kerja sama.

"Akan bermanfaat membuat sketsa di dokumen akhir ide-ide tentang bagaimana proses akan berkembang di masa mendatang," kata Ulyanov.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA