Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Soal First Travel, Jaksa Agung Disarankan Tempuh Jalur PK

Kamis 21 Nov 2019 17:58 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Petugas Kejaksaan menunjukkan aset mobil First Travel Nissan X-Trail warna hitam yang terparkir di Halaman Kejaksaan Negeri Depok, Jawa Barat, Kamis (21/11/2019).

Petugas Kejaksaan menunjukkan aset mobil First Travel Nissan X-Trail warna hitam yang terparkir di Halaman Kejaksaan Negeri Depok, Jawa Barat, Kamis (21/11/2019).

Foto: Antara/Asprilla Dwi Adha
Anggota Komisi III berharap agar korban First Travel diberikan keadilan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi III DPR RI Wayan Sudirta menilai putusan Mahkamah Agung (MA) yang meminta agar penyitaan aset first travel diberikan kepada negara merupakan putusan tidak masuk akal. Ia menganjurkan agar kejaksaan melakukan peninjauan kembali (PK).

"Putusan itu nggak bisa diutak-atik, kecuali kejaksaan coba-coba melakukan PK dengan segala hambatan dan aturan yang ada, PK saja menurut saya," kata Wayan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (21/10).

Politikus PDIP tersebut kemudian membandingkan dengan kasus Sengkon-Karta. Katanya, pada kasus tersebut hampir tidak ada peluang untuk PK ketika itu.

"Tapi karena Sengkon dan Karta itu kasus yang menarik dan harus ada keputusan hukum, diciptakanlah peluang untuk PK. Kasus ini bisa juga membuka terobosan, ajukan saja, ajukan saja dulu," kata Wayan menganjurkan.

Alternatif lain jika tidak dimungkinkan PK, yang tersisa tinggal aspek kemanusiaan, aspek sosial, dan aspek keadilan sosial. Negara wajib melindungi rakyatnya.

Baca Juga

"Negara ini kan wajib melindungi segenap tumpah darah bangsa Indonesia. Itu juga prinsip yang mendasar kalau memang   sudah jatuh ke negara, negara tinggal membuat mekanisme yang menyebabkan negara tidak ambil uang rakyat, walaupun keputusannya sudah begitu. Itu gampanglah negara punya 1001 macam cara," ungkapnya

Ia mendesak agar korban first travel diberikan keadilan. Menurutnya uang tersebut harus diberikan kepada rakyat.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA