Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Virus Kolera Babi Sudah Menyebar di 16 Kabupaten di Sumut

Jumat 22 Nov 2019 17:45 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Warga membawa bangkai babi yang dibuang pemiliknya di Danau Siombak Marelan, Medan, Sumatera Utara, Senin (11/11/2019).

Warga membawa bangkai babi yang dibuang pemiliknya di Danau Siombak Marelan, Medan, Sumatera Utara, Senin (11/11/2019).

Foto: Antara/Septianda Perdana
Sebelumnya kolera babi hanya tersebar di 11 kabupaten di Sumut

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Virus hog cholera atau kolera babi kini telah menyebar ke 16 Kabupaten di Sumatera Utara (Sumut). Kondisi ini bertambah lima dari sebelumnya yang hanya di 11 Kabupaten.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan Mulkan Harahap mengatakan daerah yang terkena virus tersebut yakni Langkat, Tebing Tinggi, Siantar, Simalungun, Pakpak Bharat. Selanjutnya ada Dairi, Humbang Hasundutan, Deli Serdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Serdang Bedagai, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan, dan Samosir.

"Yang paling tinggi masih di Deli Serdang sebanyak 3276 ekor dan paling sedikit di Siantar ada 3 ekor," katanya pada Jumat (22/11).

Dalam hal ini, kata Mulkan, Kadis Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumut sudah menyampaikan laporan tertulis kepada Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi tentang situasi penyakit yang menyerang babi di Sumut. Gubernur Sumut juga sudah membuat surat kepada Menteri Pertanian tentang hal yang sama, baik itu secara klinis, epidemologi dan hasil laboratorium.

"Sudah sampai ke Menteri. Kita tunggu dari Menteri. Menurut aturan yang berhak menyampaikan itu Menteri," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA