Saturday, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 February 2020

Saturday, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 February 2020

LIPI: Perlu Penguatan SDM-Teknologi Majukan Perkeretaapian

Kamis 28 Nov 2019 21:12 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Sejumlah pekerja menyelesaikan proyek pembangunan

Sejumlah pekerja menyelesaikan proyek pembangunan

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Peningkatan kapasitas SDM dan program-program penguasaan teknologi dibutuhkan.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Laksana Tri Handoko mengatakan perlu penguatan sumber daya manusia (SDM) dan program-program penguasaan teknologi untuk memastikan bangsa Indonesia memiliki kemandirian teknologi perkeretaapian Indonesia yang mumpuni. Termasuk untuk meningkatkan pengembangan kereta Lintas Rel Terpadu (LRT) Jabodebek.

"LIPI juga ikut, khususnya mengembangkan alat uji dan melakukan pengujian untuk electromagnetic compatibility (EMC)-nya. Jadi teman-teman LIPI sudah ikut sejak awal dan PT Len itu adalah spin-off dari LIPI," kata Handoko kepada Antara saat meninjau uji coba LRT Jabodebek didi Stasiun LRT Cibubur, Depok, Jawa Barat, Kamis (28/11).

Tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) dari kereta LRT Jabodebek saat ini, menurut dia, masih 42 persen dikarenakan komponen utama kereta, yaitu sistem propulsi, train control and management system (TCMS) dan sistem pengereman masih impor. LRT Jabodebek ditargetkan beroperasi penuh pada Juni 2021.

Selain peningkatan kapasitas SDM, Handoko mengatakan perlunya program-program khusus untuk menguasai teknologi dari komponen yang saat ini masih bergantung dari luar negeri untuk pengembangan LRT Jabodebek ke depan.

"Yang belum itu roda, motor dan remnya, tapi itu mestinya teknologi yang masih bisa kita kejar," ujarnya.

Selain mempelajari sendiri, kata dia, dalam melakukan alih teknologi di bidang perkeretaapian juga dapat bekerja sama dengan luar negeri sehingga membantu mempercepat penguasaan teknologi yang matang dan mutakhir.

"Kita juga harus kerja sama, bisa dengan pihak luar untuk mempercepat proses transfer teknologi itu," ujarnya.

Ia menjelaskan, kerja sama penelitian dengan dana dari Kementerian Riset dan Teknologi (Kemristek) sudah dilakukan untuk mendukung pengadaan LRT Jabodebek, di antaranya penelitian interior dan eksterior LRT bersama Institut Teknologi 10 November (ITS)Surabaya, pengujian AC dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), dan optimasi proses pengelasan menggunakan mesin las otomatis yang bekerja sama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB).

Terkait kereta cepat, katanya,Kemristek diharapkan memberikan dukungan terkait laboratorium uji propulsi, laboratorium uji bogie dan test track. Hal ini diperlukan supaya desain kereta cepat buatan Indonesia dapat divalidasi pada 2025.

Kemristek juga diharapkan mendukung penguatan piramida industri kereta melalui penelitian oleh perguruan tinggi, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), dan LIPI yang melibatkan sektor industri komponen kereta.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA