Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

BNPB: 462 Meninggal Akibat Bencana Sepanjang 2019

Jumat 29 Nov 2019 21:40 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Sejumlah petugas penangggulangan bencana dan prajurit TNI mencari korban yang diduga masih tertimbun setelah terjadinya tanah longsor (ilustrasi).

Sejumlah petugas penangggulangan bencana dan prajurit TNI mencari korban yang diduga masih tertimbun setelah terjadinya tanah longsor (ilustrasi).

Foto: Antara/Agus Bebeng
BNPB menyebut ada 3.383 kejadian bencana sepanjang Januari-November 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusdatin dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana Agus Wibowo mengatakan 3.383 kejadian bencana sepanjang Januari-November 2019 menyebabkan 462 orang meninggal.

"Lebih dari 98 persen bencana yang terjadi merupakan bencana hidrometeorologi," kata Agus di Jakarta, Jumat (29/11).

Bencana hidrometeorologi adalah bencana alam yang terjadi sebagai dampak dari fenomena pergerakan siklus air dan cuaca seperti hujan deras, angin kencang, tanah longsor, dan gelombang tinggi.

Kejadian bencana tersebut biasanya terjadi saat peralihan musim dari kemarau yang sifatnya kering ke penghujan yang basah. Misalnya, tanah longsor banyak terjadi ketika tanah miring yang kering terguyur hujan lebat dan menyebabkan pergerakan tanah.

Agus mengatakan selain korban meninggal, bencana alam sepanjang tahun ini juga menyebabkan 107 orang hilang, 3.340 orang luka-luka, 5.969.364 orang mengungsi, 68.592 unit rumah rusak (15.145 rusak berat, 13.951 rusak sedang, 39.496 rusak ringan), 1.082 fasilitas pendidikan rusak, 650 fasilitas peribadatan rusak, 207 fasilitas kesehatan rusak, 258 unit kantor rusak dan 409 jembatan rusak.

Terkini, bencana puting beliung pada November banyak dilaporkan terjadi di Sumatra, Kalimantan, Jawa dan Sulawesi. Daerah yang berdampak cukup parah seperti Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Bondowoso dan Kabupaten Banjar.

"Puting beliung paling sering terjadi. Ada 1.127 kejadian," kata Agus merinci jumlah korban terbanyak dari jenis bencana yang terjadi.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA