Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Konflik Manusia dan Gajah Masih Kerap Terjadi di Aceh

Ahad 01 Dec 2019 22:30 WIB

Red: Muhammad Hafil

Petugas Conservation Response Unit (CRU) DAS Peusangan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh bersama pawang (mahout) dan gajah sumatra jinak melakukan patroli di pinggiran Desa Negeri Antara Pintu Rime, Bener Meriah, Aceh, Ahad (24/11/2019).

Petugas Conservation Response Unit (CRU) DAS Peusangan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh bersama pawang (mahout) dan gajah sumatra jinak melakukan patroli di pinggiran Desa Negeri Antara Pintu Rime, Bener Meriah, Aceh, Ahad (24/11/2019).

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Habitat gajah di Aceh semakin sempit.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh Agus Arianto mengatakan hampir 85 persen habitat Gajah Sumatra di Aceh berada di luar kawasan konservasi hutan. Sehingga semakin sempit habitatnya maka konflik gajah liar dengan manusia kerap terjadi.

“Potensi terjadinya konflik gajah dengan manusia sering terjadi karena sempitnya habitat gajah di Provinsi Aceh, dan juga menjadi penyebab utama pemicu konflik,” katanya di Aceh Timur, Ahad (12/11).

Baca Juga

Ia menjelaskan dalam upaya menjaga kelestarian keanekaragaman hayati terhadap satwa liar tersebut diperlukan peran dari berbagai stakeholder, lembaga swadaya masyarakat, pihak swasta, dan semua elemen masyarakat.

BKSDA Aceh mengharapkan dukungan dan peran dari berbagai pihak dalam penanggulangan permasalahan konflik gajah liar dengan manusia di provinsi setempat sesuai dengan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor :P.48/Menhut-II/2008 tentang Pedoman Penanggulangan Konflik antara Manusia dan Satwa Liar.

“Serta Surat Keputusan Gubernur Aceh Nomor 522.51/1097/2015 tentang pembentukan satuan tugas penanggulangan konflik antara manusia dan satwa liar Provinsi Aceh,” katanya.

Sebelumnya, kematian gajah kembali terjadi di Aceh, tepatnya di area perkebunan Afdeling 1 Keramat PT Atakana di Desa Seumanah Jaya Kecamatan Rantau Peureulak Kabupaten Aceh Timur.

BKSDA Aceh kemudian melakukan nekropsi dan mengambil beberapa sampel dari bangkai gajah sumatera tersebut untuk dikirim ke Puslabfor Polri.

"Hingga kini Balai KSDA Aceh masih menunggu hasil pengujian sampel dari Puslabfor Polri untuk mengetahui penyebab kematian satwa liar gajah tersebut," katanya

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA