Thursday, 8 Rabiul Akhir 1441 / 05 December 2019

Thursday, 8 Rabiul Akhir 1441 / 05 December 2019

Kota Bandung Targetkan Bebas Kantong Plastik 2025

Selasa 03 Dec 2019 18:53 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Nora Azizah

Penggunaan kantong plastik di pasar (Ilustrasi)

Penggunaan kantong plastik di pasar (Ilustrasi)

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Total sampah Kota Bandung mencapai 1.600 ton per hari, termasuk kantong plastik.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kota Bandung, Kamalia Purbani, mengatakan, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung saat ini semakin giat untuk mengurangi penggunaan kantong plastik sekali pakai hingga 100 persen pada 2025. Tahun ini pengurangannya ditargetkan mencapai 10 persen.

"Tahun ini, kami menargetkan 10 persen pengurangan sampah plastik. Tapi kalau total kami targetkan 35 persen selama 5 tahun," ujar Kamalia kepada wartawan di acara GoGreener, Selasa (3/12).

Kamalia mengatakan, target ini ditetapkan untuk mengurangi limbah yang volumenya sudah mengkhawatirkan. Berdasarkan data yang dihimpun total sampah per hari di Kota Bandung mencapai 1.600 ton per hari.

Baca Juga

Jumlah sampah ini mulai dar organik, non-organik, hingga residu. Selama ini yang menjadi persoalan paling krusial adalah sampah residu yang merupakan perpaduan antara organik dan non-organik.

"Itu yang sulit diurai, misalnya pembalut, popok, dan sampah lain yang tercampur," katanya.

Untuk mencapai target tersebut, menurut Kamalia, dinasnya ingin memberikan pemahaman kalau plastik itu bukan sesuatu yang free tapi berbayar. Hal ini yang kemudian akan diterapkan ke konsumen.

"Sekarang kan murah hanya Rp 200. Kita sedang mengkaji berapa harga yang pantas. Kalau harganya pantas kan masyarakat nanti menggunakan kantong yang bisa digunakan berulang-ulang ini bisa mengurangi penggunaan plastik juga," katanya.

Untuk mengurangi sampah dalam bentuk apapun, Kamalia berharap para pelaku UMKM bisa berperan aktif tidak menggunakan kantong plastik sekali pakai ketika memenuhi kebutuhan kuliner masyarakat kota Bandung. Yakni, kata dia, mulai dari plastik untuk membungkus makanan, garpu dan sendok plastik, hingga sedotan selalu menjadi sampah yang kerap dianggap sepele.

Padahal  jika dikalikan dalam pemesanan yang sangat banyak, sampah-sampah tersebut akan menumpuk dan menjadi limbah berbahaya. Untuk menekan volume sampah berlebihan Gojek bekerjasama dengan PlastikDetox memberikan pelatihan dan ilmu dalam mengurangi plastik sekali pakai guna mengurangi volume sampah.Arie Lukihardianti

"Melalui pengurangan sampah di hulu sebelum menjadi sampah sebagai bentuk upaya preventif, sehingga jumlah timbulan sampah plastik dapat dikurangi," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA