Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Jokowi tak Ingin Golkar Pecah

Rabu 04 Dec 2019 04:20 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (kedua kanan), bersama Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (kedua kiri) dan Ketua Penyelenggara Munas Golkar Melchias Marcus Mekeng (kiri) membuka acara Musyawarah Nasional ke-10 Partai Golkar, di Jakarta, Selasa (3/12). Jokowi dalam sambutannya tak ingin Golkar pecah.

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (kedua kanan), bersama Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (kedua kiri) dan Ketua Penyelenggara Munas Golkar Melchias Marcus Mekeng (kiri) membuka acara Musyawarah Nasional ke-10 Partai Golkar, di Jakarta, Selasa (3/12). Jokowi dalam sambutannya tak ingin Golkar pecah.

Foto: Thoudy Badai_Republika
Jokowi menilai kalau Golkar goyang akan berpengaruh ke stabilitas negara.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menegaskan bahwa Istana tidak mengintervensi proses pemilihan ketua umum Partai Golkar. Namun pada saat bersamaan ia juga tak ingin Partai Golkar pecah.

"Saya lihat dari jauh, kalau Golkar pecah jadi partai baru lagi itu kekhawatiran saya," kata Jokowi dalam sambutannya di pembukaan musyawarah nasional (munas), Selasa (3/12).

Sebagai kepala negara ia berhak menjaga stabilitas bangsa. Jokowi menilai jika Partai Golkar goyang, maka hal itu juga akan berpengaruh pada stabilitas dan kondusifitas negara.

"Kenapa kita butuh stabilitas politik, karena negara-negara lain yang stabil, lihat Hong Kong, diskonten terjadi di mana-mana. Yang tadinya kita anggap nggak masalah tahunya masalah," ujarnya.

Ia pun mengapresiasi sikap Bamsoet yang memutuskan untuk mundur dari pencalonan. Menurutnya keputusan tersebut membuat munas kali ini lebih sejuk.
"Kalau AC (air conditioner) dimatikan, saya yakin juga tetap sejuk," kelakar Jokowi.

Sebelumnya diisukan Wakil Koordinator bidang (Wakoorbid) Pratama DPP Partai Golkar Bambang Soesatyo (Bamsoet) bertemu dengan utusan presiden. Namun hal itu langsung dibantah Bamsoet.

"Enggak ada, enggak ada utusan presiden. Siapa?," tanya Bamsoet.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA