Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Jadi Plt Dirut, Dirkeu Garuda: Belum Tahu

Jumat 06 Dec 2019 16:20 WIB

Rep: M Nursyamsi/ Red: Friska Yolanda

Staf khusus menteri BUMN Arya Sinulingga di ruang media Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (6/12).

Staf khusus menteri BUMN Arya Sinulingga di ruang media Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (6/12).

Foto: Republika/Muhammad Nursyamsyi
Dirkeu Garuda Indonesia akan taat apapun keputusan pemerintah terkait perusahaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Keuangan Garuda Indonesia Fuad Rizal mengaku belum mengetahui kabar dirinya akan ditunjuk menjadi pelaksana tugas (plt) Dirut Garuda Indonesia.

Baca Juga

"Belum tahu sampai sekarang," ujar Fuad saat dihubungi Republika.co.id di Jakarta, Jumat (6/12).

Fuad menunggu apapun keputusan dari manajemen dan juga Kementerian BUMN terhadap Garuda Indonesia. Fuad menilai, perbaikan Garuda Indonesia merupakan hal yang paling utama.

"Buat Garuda yang lebih penting," kata Fuad. 
Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bergerak cepat memilih satu nama yang akan menjadi pelaksana tugas (plt) Direktur Utama Garuda Indonesia menggantikan posisi Ari Askhara yang diberhentikan Menteri BUMN Erick Thohir menyusul kasus penyelundupan motor Harley Davidson bekas dan sepeda Brompton dalam pesawat baru Airbus A330-900.

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengindikasikan kandidat plt dirut Garuda berasal dari internal. "Ini supaya berjalan dengan baik, kemungkinan besar diambil dari internal," ujar Arya di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (6/12).

Arya menyampaikan, Kementerian BUMN kompak dengan pernyataan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengenai calon plt dirut Garuda adalah direktur keuangan Garuda yakni Fuad Rizal. "Kita sama Pak menhub kompak, dari internal dan sama dengan Pak menhub lah. Ini sementara dan nanti akan ditetapkan direksi (definitif), tapi belum ada gambaran," ucap Arya.

Arya menyampaikan nama Fuad tidak masuk dalam daftar penumpang yang berada dalam penerbangan tersebut. Selain itu, kata Arya, Fuad juga merupakan orang keuangan yang memiliki kompetensi dalam mengawal kinerja keuangan Garuda.

Kata Arya, proses pemberhentian Ari sebagai Dirut Garuda dan penunjukan dirut Garuda definitif akan diputuskan dalam RUPSLB. "Jangan cepat-cepat juga karena kita mau dapat direksi yang baik. Formasi baru belum tahu dan belum ada gambaran siapa yang jadi akan dirut," lanjut Arya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA