Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Politikus Nasdem Bela Polri Soal Kekosongan Kabareskrim

Sabtu 30 Nov 2019 17:48 WIB

Red: Ratna Puspita

Politikus Partai Nasdem, Ahmad Sahroni.

Politikus Partai Nasdem, Ahmad Sahroni.

Foto: YouTube
Politikus Nasdem meminta tak melemparkan tudingan miring soal pemilihan kabareskrim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi III DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem Ahmad Sahroni meminta semua pihak tak melemparkan tudingan miring terhadap Kapolri Jenderal Idham Azis terhadap pemilihan Kabareskrim. Ia menilai kekosongan kursi kepala Bareskrim karena saat ini masih dalam proses seleksi.

Baca Juga

"Belum diumumkannya sosok Kabareskrim karena Kapolri masih mencari sosok yang dipercaya memimpin penegakan hukum Korps Bhayangkara," kata Sahroni, di Jakarta, Sabtu (30/11).

Sahroni menekankan, Badan Reserse Kriminal merupakan fungsi strategis yang menjadi gambaran citra Polri karena bersentuhan secara langsung dengan masyarakat terkait penegakan hukum. Karena itu, lanjut dia, wajar jika Kapolri memilah sosok terbaik berkualitas yang akan membantunya memimpin fungsi penegakan hukum tersebut.

Ia meyakini penentuan sosok Kabareskrim bukan sebagai bentuk berbagi kekuasaan di tubuh Polri. "Kabareskrim merupakan jabatan strategis di tubuh Polri terkait penegakan hukum. Pemilihan Kabareskrim bukan bagi-bagi kekuasaan," jelasnya.

Dalam kesempatan itu, politikus Partai NasDem ini mengingatkan pemilihan Kabareskrim tak boleh dipengaruhi pihak eksternal. Loyalitas hingga kemampuan bersinergi dalam percepatan program menjadi alasan terpenting mengapa penentuan Kabareskrim harus menjadi hak sepenuhnya Kapolri tanpa adanya campur tangan eksternal.

"Itu hak penuh Kapolri untuk memilih asistennya sebagai Kabareskrim. Tidak boleh ada pihak eksternal yang boleh ikut campur dalam penentuan Kabareskrim. Saya selaku Wakil Ketua Komisi III mendukung Kapolri. Siapapun yang terpilih menjadi assisten Kapolri sebagai Kabareskrim itu adalah yang terbaik untuk Polri," tutur Bendahara Umum Partai NasDem ini.

Mengenai terbengkalainya penanganan perkara karena belum terpilihnya sosok Kabareskrim, Sahroni sependapat dengan pernyataan Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Argo Yuwono yang menyampaikan peran tersebut saat ini tak terganggu. Sebab, masih ada Wakil Kepala Bareskrim, yang kini dijabat oleh Irjen Antam Novambar.

"Peran Kabareskrim masih dapat dijalankan oleh Wakabareskrim Irjen Antam Novambar. Saya percaya profil Kabareskrim juga akan segera diumumkan oleh Kapolri dalam waktu dekat," kata Sahroni.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA