Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Penumpang Kapal 'Natura', Kemenhub: Beli Tiket Secara Online

Sabtu 07 Dec 2019 19:56 WIB

Red: Agus Yulianto

 Direktorat Jenderal Perhubungan Laut telah menyiapkan armada laut sebanyak 1.293 kapal dengan kapasitas angkut 3.415.838 penumpang Natal dan tahub baru 2020.

Direktorat Jenderal Perhubungan Laut telah menyiapkan armada laut sebanyak 1.293 kapal dengan kapasitas angkut 3.415.838 penumpang Natal dan tahub baru 2020.

Foto: Foto: Humas Ditjen Hubla
Langka ini untuk mengantisipasi praktik percaloan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - - Kementerian Perhubungan cq. Ditjen Perhubungan Laut terus mempersiapkan angkutan laut Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 (Natura). Langkah ini untuk memastikan masyarakat pengguna transportasi laut dapat terlayani dengan aman, selamat, tertib dan nyaman.

Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut Kementerian Perhubungan, Capt. Wisnu  Handoko mengatakan, kesiapan Ditjen Perhubungan Laut telah dimulai sejak beberapa bulan lalu yang ditandai dengan adanya uji petik kelaiklautan kapal penumpang.

Selain itu, kesiapan sarana dan prasarana pelabuhan juga terus ditingkatkan termasuk pelayanan tiket berbasis elektronik atau e-tiketing (tiket online) yang menjadi salah satu terobosan di Ditjen Perhubungan Laut untuk mengantisipasi lonjakan penumpang dan percaloan tiket.

"Betul sekali, selain memastikan keselamatan dan keamanan pelayaran melalui uji petik kelaiklautan kapal penumpang dan peningkatan sarana prasarana pelabuhan agar membuat nyaman penumpang, pemerintah juga mendorong setiap perusahaan pelayaran sudah melakukan penjualan tiket secara online. Sehingga, lonjakan dan penumpukan penumpang dapat diantisipasi serta menghindari praktik percaloan," tutur Wisnu dalam keterangannya yang diterima Republika.co.id, di Jakarta Sabtu (7/12). 

Untuk itu, diperlukan komitmen dari seluruh elemen dan stakeholder pelayaran dalam hal ini perusahaan pelayaran, operator pelabuhan agar memastikan penjualan tiket sudah berbasis elektronik.

Khusus untuk para calon penumpang kapal, Wisnu memberikan kiat dan imbauan agar perjalanan dengan kapal laut menjadi aman, selamat, tertib dan nyaman. Kiat pertama adalah pastikan setiap penumpang memiliki tiket kapal dengan membelinya melalui online serta hindari calo.

"Kedua, jangan membawa barang berlebihan ke dalam kapal karena akan mengganggu kenyamanan diri sendiri dan juga penumpang lain," ujar Wisnu.

Kiat ketiga adalah para penumpang agar memperhatikan cuaca sebelum berangkat dan jangan memaksakan diri berangkat jika kapal tidak dapat berlayar karena cuaca yang tidak memungkinkan untuk berlayar.

Keempat, para penumpang jangan memaksakan diri naik ke atas kapal bila tidak memiliki tiket atau naik ke atas kapal jika sudah penuh. Kelima, para penumpang jangan menempatkan barang-barang bawaan di lorong kapal dan sembarangan tempat di kapal.

"Keenam, para penumpang selalu patuhi dan ikuti instruksi awak kapal terkait keselamatan dan keamanan pelayaran serta segera melaporkan ke awak kapal jika menemukan hal-hal yang mencurigakan atau membahayakan keselamatan pelayaran," kata Wisnu.

Selain kiat dan imbauan kepada penumpang, Wisnu juga mengimbau kepada pengguna jasa kapal RoRo yang mengangkut kendaraan agar selama pelayaran untuk memastikan penumpang berada di kabin atau ruang penumpang.

"Kendaraan pengangkut barang agar memastikan bahwa dimensi dan berat kendaraan dan barang tidak melebihi ketentuan dan peraturan yang telah ditetapkan dan diberlakukan," ucap Wisnu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA