Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Dewan Komisaris Garuda Pastikan RUPSLB dalam 45 Hari

Sabtu 07 Dec 2019 19:10 WIB

Red: Andri Saubani

Komisaris Utama Garuda Indonesia Sahala Lumban Gaol memberikan keterangan pers di Kementerian BUMN Jakarta, Sabtu (7/12/2019).

Komisaris Utama Garuda Indonesia Sahala Lumban Gaol memberikan keterangan pers di Kementerian BUMN Jakarta, Sabtu (7/12/2019).

Foto: Antara/Nova Wahyudi
RUPSLB akan digelar PT Garuda Indonesia setelah menyampaikan surat kepada OJK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dewan Komisaris PT Garuda Indonesia memastikan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) untuk mengganti direksi yang terlibat kasus penyelundupan Harley Davidson akan dilakukan dalam 45 hari. Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir telah mencopot Direktur Utama Garuda Ari Askhara dari jabatannya.

"Kemungkinan 45 hari setelah kita menyampaikan surat permintaan kepada OJK," kata Komisaris Utama Garuda Indonesia Sahala Lumban Gaol usai membacakan hasil pertemuan Menteri BUMN dengan Dewan Komisaris Garuda di Jakarta, Sabtu (7/12).

Sahala memastikan proses RUPSLB ini dengan meminta perizinan OJK tersebut sudah sesuai dengan ketentuan perundangan yang berlaku.

"Pengajuannya mulai Senin (9/12)," ujarnya.

Dengan perkiraan waktu pengajuan tersebut, maka RUPSLB Garuda Indonesia akan berlangsung paling cepat pada pertengahan Januari 2020. Ia menegaskan, direksi yang telah diberhentikan sementara dan terbukti telah terlibat kasus penyalahgunaan wewenang berdasarkan penyelidikan Komite Audit akan diberhentikan secara permanen dalam RUPSLB itu.

Dalam kesempatan itu, Sahala juga membacakan hasil pertemuan Menteri BUMN Erick Thohir dengan Dewan Komisaris yang salah satu poinnya adalah memberhentikan sementara direksi Garuda yang terlibat secara langsung dan tidak langsung dalam kasus penyelundupan. Menteri BUMN dan Dewan Komisaris, kata dia, akan mengangkat pelaksana tugas yang baru untuk menggantikan direksi yang diberhentikan sementara tersebut.

Sahala menambahkan, Komite Audit tetap melakukan investigasi lanjutan terhadap kasus penyelundupan motor Harley Davidson dan sepeda Brompton dalam penerbangan GA 9721 jenis Airbus A330 900 Neo dari pabrik Airbus di Perancis. Terakhir, Menteri BUMN dan Dewan Komisaris meminta para karyawan Garuda tetap melakukan layanan yang terbaik kepada para pengguna jasa penerbangan untuk menjaga nama baik perusahaan dan bangsa Indonesia.

Ikut hadir dalam kesempatan ini Komisaris Independen Herbert Timbo Siahaan, Komisaris Independen Eddy Porwanto Poo, Komisaris Independen Insmerda Lebang, Komisaris Chairal Tanjung, Plt Direktur Utama Fuad Rizal dan Direktur Niaga Pikri Ilham Kurniansyah.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA