Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Kasus Novel Masih Jadi Catatan

Rabu 11 Dec 2019 06:36 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Christiyaningsih

Akademisi menyebut Presiden Jokowi sudah bebas dari beban politik soal kasus Novel. Ilustrasi.

Akademisi menyebut Presiden Jokowi sudah bebas dari beban politik soal kasus Novel. Ilustrasi.

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Akademisi menyebut Presiden Jokowi sudah bebas dari beban politik soal kasus Novel

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Dosen Fakultas Hukum Universitas Andalas (Unand) Padang Charles Simabura melihat Presiden Joko Widodo tidak lagi terlalu mempedulikan dampak politik dari berlarutnya penyelesaian kasus Novel Baswedan. Menurut Charles, Presiden Jokowi sudah terbebas dari beban politik karena ia tak bisa lagi mencalonkan diri sebagai Presiden di Pemilu 2024.

"Dampaknya secara politik dari kasus Novel Baswedan Presiden sudah tidak peduli lagi. Kemarin di Pemilu ia berjanji karena masih ada beban politik untuk elektabilitas," kata Charles di kampus Unand, Selasa (10/12).

Meski demikian, Charles melihat penundaan penyelesaian kasus Novel ini pada citra pemerintahan yang sekarang berada di kekuasaan Joko Widodo. Publik, kata dia, akan memberikan rapor merah kepada pemerintahan Jokowi mengenai penyelesaian kasus pelanggaran HAM.

Charles menyebut citra buruk karena tak menyelesakan kasus Novel ini bukan hanya pada pemerintahan Jokowi. Tapi juga menyeret partai-partai politik, berikut para elit politik partai pengusung selama rezim berlangsung. "Jangan hanya memanfaatkan kasus Novel ini sebagai lip service saja saat masa kampanye kemarin," ujar Charles.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA