Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

Buya Syafii Soal UN: Ini Bukan Gojek

Kamis 12 Dec 2019 13:19 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Andi Nur Aminah

Cendikiawan Buya Ahmad Syafii Maarif mengingatkan Mendikbud Nadiem Makarim untuk hati-hati mengambil keputusan menghapus Ujian Nasional (UN).

Cendikiawan Buya Ahmad Syafii Maarif mengingatkan Mendikbud Nadiem Makarim untuk hati-hati mengambil keputusan menghapus Ujian Nasional (UN).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Buya Syafii, mengingatkan Mendikbud hati-hati soal penghapusan ujian nasional.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Cendekiawan, Ahmad Syafii Maarif atau akrab disapa Buya Syafii, mengingatkan Mendikbud Nadiem Makarim untuk berhati-hati soal penghapusan ujian nasional (UN). Ia menilai, UN tidak segampang itu saja dihapuskan.

Baca Juga

Mantan ketua umum PP Muhammadiyah itu merasa, keputusan menghapus UN harus ditinjau dari segala perspektif. Sebab, Buya Syafii berpendapat, posisi UN sangat penting untuk menjaga mutu.

Untuk itu, ia meminta Mendikbud Nadiem Makarim tidak tergesa-gesa mengambil keputusan menghapuskan UN. Harus dikaji ulang secara mendalam dan melibatkan pakar-pakar yang benar-benar mengerti.

"Jangan serampangan, ini bukan Gojek, pendidikan ini," kata Buya Syafii seusai menghadiri pengukuhan Haedar Nashir sebagai guru besar Universitas Muhammadiyah Yogyakarta di Sportorium UMY, Kamis (12/12).

Pada kesempatan yang sama, Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 RI, Jusuf Kalla, merasa, sistem pendidikan jangan sampai menghasilkan generasi muda yang lemah. Ia menilai, mereka harus didorong gemar belajar. "Dan itu pentinglah, nanti kita bicarakan," ujar Kalla.

Sayangnya, Kalla belum mau memerinci pandangannya tersebut. Termasuk, ketika dimintakan pendapat nama program baru yang mungkin akan jadi pengganti jika UN benar-benar dihapuskan. "Nantilah-nantilah," kata Kalla. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA