Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Wagub Sumbar: Mari Bersaing Cerdas, Jangan Ada Hoaks

Ahad 12 Jan 2020 21:41 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Teguh Firmansyah

Wagub Nasrul Abit, Wakapolda Brigjend Ruri Sumadianto, Wakil Ketua DPRD Suwirpen Suib, KPU Sumbar Amnasmen, Bawaslu Sumbar Surya Efitrimen, Komisioner KPU RI Pramono Ubaid Tantowi, Kepala OPD dan semua komisioner KPU saat Launching Pemilihan Gubernur dan Wakil gubernur Sumatera Barat Tahun 2020 di Kota Padang, Ahad (12/1).

Wagub Nasrul Abit, Wakapolda Brigjend Ruri Sumadianto, Wakil Ketua DPRD Suwirpen Suib, KPU Sumbar Amnasmen, Bawaslu Sumbar Surya Efitrimen, Komisioner KPU RI Pramono Ubaid Tantowi, Kepala OPD dan semua komisioner KPU saat Launching Pemilihan Gubernur dan Wakil gubernur Sumatera Barat Tahun 2020 di Kota Padang, Ahad (12/1).

Foto: Dok Humas Pemprov Sumbar
Nasrul Abit berharap tak ada penyebaran hoaks saat Pilkada berlangsung.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit mengatakan menjelang pelaksanaan Pilkada serentak di Sumbar sudah ada beberapa upaya saling serang antara satu bakal calon dengan bakal calon lain.

Baca Juga

Menurut Nasrul Abit hal tersebut tidak baik dalam pendidikan politik dan keberlangsungan demokrasi di Sumatera Barat. Ia berharap penyebaran informasi hoaks tidak ada lagi selama Pilkada berlangsung.

"Mari bersaing secara cerdas. Jangan saling menjelekkan. Jangan ada lagi penyebaran hoaks," kata Nasrul Abit saat menghadiri launching Pemilihan Gubernur dan Pemilihan Wakil Gubernur Sumbar bersama KPU Sumbar di Stadion Haji Agus Salim, Padang, Ahad (12/1).

Nasrul Abit juga menginginkan masyarakat ikut terlibat secara aktif menjaga keharmonisan demokrasi Sumbar selama Pilkada berlangsung. Bila mendapatkan penyebaran informasi hoaks dan ujaran kebencian, Nasrul menyarankan agar masyarakat segera melaporkan kepada pihak kepolisian Dinas Kominfo.

Masyarakat menurut Nasrul juga harus selektif dalam menerima segala informasi terutama selama Pilkada berlangsung.

"Teliti dulu informasi, masyarakat jangan langsung terima saja, apalagi disebarkan. Ini jelas merugikan para calon. Karena itu, saya minta semua pihak bisa mengatasi semua ini," ucap Nasrul Abit.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA