Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

Geledah Apartemen, KPK Cari Info Keberadaan Harun Masiku

Rabu 15 Jan 2020 06:23 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Gita Amanda

Setelah menggeledah ruang kerja Wahyu Setiawan, KPK juga menggeledah apartemen milik Harun Masiku. Foto Penyidik KPK memasukan koper kedalam mobil usai melakukan penggeledahan di ruang kerja Komisioner KPU RI Wahyu Setiawan, (ilustrasi).

Setelah menggeledah ruang kerja Wahyu Setiawan, KPK juga menggeledah apartemen milik Harun Masiku. Foto Penyidik KPK memasukan koper kedalam mobil usai melakukan penggeledahan di ruang kerja Komisioner KPU RI Wahyu Setiawan, (ilustrasi).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Dalam penggeledahan KPK menemukan beberapa dokumen yang signifikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus melakukan pencarian terhadap tersangka kasus suap pengurusan Pergantian Antar Waktu (PAW) anggota DPR RI, Harun Masiku dengan menggeledah apartemennya pada Selasa (14/1). Diketahui Caleg dari PDIP tersebut masih berada di Singapura.

"Dalam penggeledahan, kami mendapatkan beberapa dokumen yang signifikan yang itu antara lain juga nanti untuk mencari keberadaan dari tersangka Pak Harun," kata Plt Jubir KPK Bidang Penindakan, Ali Fikri di Gedung KPK Jakarta, Selasa (14/1) malam.

Dalam kasus ini, KPK menetapkan Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan sebagai tersangka penerimaan suap terkait pergantian antar waktu (PAW) anggota DPR RI periode 2019-2024. KPK juga turut menetapkan mantan anggota Bawaslu Agustiani Tio Fridelina, caleg DPR dari PDIP, Harun Masiku serta seorang swasta bernama Saeful.

KPK menduga Wahyu bersama Agustiani Tio Fridelina diduga menerima suap dari Harun dan Saeful. Suap dengan total sebesar Rp 900 juta itu diduga diberikan kepada Wahyu agar Harun dapat ditetapkan oleh KPU sebagai anggota DPR RI menggantikan caleg terpilih dari PDIP atas nama Nazarudin Kiemas yang meninggal dunia pada Maret 2019 lalu.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA