Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Polisi Bekuk Pencuri Barang-Barang Konveksi

Rabu 29 Jan 2020 23:08 WIB

Red: Agung Sasongko

Industri konveksi.   (ilustrasi)

Industri konveksi. (ilustrasi)

Foto: Republika/Adhi Wicaksono
modus pencurian yang dilakukan oleh tersangka memindahkan barang ke luar gudang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepolisian Resor Pekalongan, Jawa Tengah bekuk dua tersangka pencurian barang-barang konveksi milik majikannya.

Kepala Polres Pekalongan AKBP Aris Tri Yunarko di Pekalongan, Rabu, mengatakan bahwa tersangka Kas(49) dan Cas (52) keduanya warga Kecamatan Karanganyar, selain melakukan pencurian barang konveksi juga diduga sebagai residivis kasus pembobolan mesin anjungan tunai mandiri (ATM).

"Tersangka Kas melakukan pencurian barang konveksi milik majikannya dibantu temannya bernama Cas alias Midi. Adapun tersangka Cas ditangkap saat sedang menjahit di rumahnya," kata polisi.

Di dampingi Kepala Sub Bagian Humas AKP Akrom, Kapolres mengatakan terungkapnya kasus itu berkat adanya laporan dari korban Afifudin (40) yang kehilangan beberapa barang konveksi kepada polisi.

Polisi yang menerima laporan itu, kata dia, kemudian melakukan penyelidikan sekaligus membekuk dua tersangka di rumahnya masing-masing.

Ia mengatakan modus pencurian yang dilakukan oleh tersangka dengan memindahkan celana jeans yang berada di gudang dilempar keluar gudang, kemudian oleh pelaku dimuat ke bak mobil yang sudah disiapkan sebelumnya.

Namun, aksi tersangka tersebut sempat dipergoki oleh karyawan lain yang bekerja di gudang konveksi tersebut, karena mendengar suara yang mencurigakan dari dalam gudang.

Pekerja yang melihat ke dalam gudang mendapati Kas yang juga karyawan gudang konveksi tersebut sedang melempar celana jeans keluar gudang.

Meski sempat ditegur apakah barang yang diambil sudah seizin majikannya namun pelaku meyakinkan pada karyawan lain bahwa celana jeans yang diambil tersebut sudah seizin pemilik konveksi.

"Karyawan lainnya yang tidak percaya berusaha menurunkan barang itu dikembalikan ke gudang. Meski sempat beberapa pak celana jeans diturunkan namun barang lain seperti 15 dus kancing dan timbangan hilang," katanya.

Ia mengatakan berdasarkan hasil pemeriksaan, tersangka Kas merupakan seorang residivis komplotan pembobol mesin anjungan tunai mandiri BNI di Jalan Sapugarut.

“Atas perbuatannya, tersangka akan dijerat pasal 363 KUHP tentang Pencurian dengan ancaman hukuman lima tahun penjara," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA