Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Kemenkes Bantah WN China Kena Corona Usai dari Bali

Kamis 13 Feb 2020 19:54 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Teguh Firmansyah

Singapura sampai saat ini masih berstatus oranye wabah Virus Corona, sebanyak 47 orang positif terjangkit virus corona.

Singapura sampai saat ini masih berstatus oranye wabah Virus Corona, sebanyak 47 orang positif terjangkit virus corona.

Foto: EPA-EFE/How Hwee Ypung
Kemenkes menegaskan belum ada yang positif kena Corona di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) angkat bicara mengenai kabar warga negara China terinfeksi virus novel corona (COVID-19) setelah kunjungi Bali. Kemenkes membantahnya dan beragumen sampai hari ini belum ada kasus positif COVID-19 di Indonesia, jadi tidak mungkin menginfeksi penduduk China tersebut.

"Sampai dengan hari ini, hasil pemeriksaan spesimen menunjukkan belum ada yang positif terinfeksi COVID-19 di Indonesia. Jadi bisa diambil logika bahwa tidak ada kasus positif di sini dan tidak ada penularan," ujar Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Kemenkes  R. Vensya Sitohang saat mengisi Diskusi Publik bertema Kesiapsiagaan Penanganan Virus Corona untuk Mencegah Public Health Disaster, di Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat, Kamis (13/2) sore.

Sebenarnya, dia menambahkan, isu ini bukanlah yang pertama. Ia menyebutkan beberapa waktu lalu kabar menyebutkan warga negara Kanada yang transit di Indonesia diduga positif terinfeksi virus corona.

Padahal, hasilnya negatif terinfeksi. Namun media sempat mencari d imana dan mempertanyakan mengapa Indonesia tidak ada kasus positif.  "Jadi apakah logis ketika orang transit dan kemudian terinfeksi virus padahal tidak ada kasus positif terinfeksi di Indonesia?" katanya.

Kendati demikian disinggung mengenai kemungkinan penularan saat masa inkubasi virus, ia mengakui hingga saat ini belum diketahui pasti termasuk oleh organisasi kesehatan dunia (WHO).

Karena itu, ia menyebutkan Kemenkes akan mengklarifikasi memastikan kabar ini.
"Apakah benar kabar ini dari otoritas China atau hanya kabar dari website," ujarnya.

Sebab, ia menyebutkan biasanya pihak pemerintah China selalu berkomunikasi dengan Indonesia terkait kondisi Warga Negara Indonesia (WNI), contohnya WNI di Hubei beberapa waktu lalu ketika akan dipulangkan ke Tanah Air. "Jadi setiap negara pasti (pemerintah) ada yang berkomunikasi, ia jadi vocal point" katanya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA