Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Mengecek Kesiapan PON XX di Tanah Papua

Jumat 14 Feb 2020 11:08 WIB

Red: Indira Rezkisari

Pekerja menyelesaikan pembangunan venue Aquatic PON XX Papua di Kampung Harapan, Sentani, Jayapura, Papua, Kamis (30/1/2020).

Pekerja menyelesaikan pembangunan venue Aquatic PON XX Papua di Kampung Harapan, Sentani, Jayapura, Papua, Kamis (30/1/2020).

Foto: Antara/Gusti Tanati
Kondisi keamanan Papua terus dijaga agar tetap stabil hingga penyelenggaran PON.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Antara

Baca Juga

Penyelenggaran Pekan Olahraga Nasional (PON) di Papua dipastikan akan tetap berlangsung. Kementerian Pemuda Olahraga (Kemenpora), Komite Nasional Olahraga Indonesia (KONI) dan Panitia Besar PON XX Papua hingga Pemerintah Provinsi Papua memastikan penyelenggaraan pekan olahraga empat tahunan di Tanah Air di tanah Papua akan berlangsung pada 20 Oktober-2 November 2020.

"Pemerintah harus memastikan kesiapan dari penyelenggaraan. Termasuk tempat penginapan, agar pada waktunya semua sudah bisa digunakan dengan baik," ungkap Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali saat mengunjungi venue PON XX Papua, di Kabupaten Jayapura, Kamis (13/2) malam.

Menpora Zainudin mengatakan, hasil kunjungan kerja dari Mimika, Merauke dan Jayapura itu menunjukkan adanya kemajuan pembangunan berbagai fasilitas penunjang penyelenggaraan PON XX Papua. Semuanya telah berjalan sesuai dengan rencana program pemerintah.

"PON ini event nasional dan jadi prestise bagi Papua karena dinilai layak melaksanakannya. Setelah saya berkunjung dan melihat sejumlah tempat pelaksanaan bahkan ada venue yang berskala internasional. Ya ini sangat luar biasa kemajuan pembangunan venue olahraga di Papua," ungkap Menpora yang juga politikus Partai Golkar itu.

Menpora Zainudin Amali mengatakan, PON XX Papua akan digelar Oktober hingga November 2020 mempertandingkan 37 cabang olahraga. Ajang tersebut bakal dihadiri sekitar 6.000 atlet dan ofisial berbagai kontingen daerah dari seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

"Saya dan Ketum KONI Pusat Marciano Noorman beserta rombongan dari Jakarta melakukan kunjungan ke Papua ini untuk meninjau venue di Merauke, Mimika dan Jayapura, guna meninjau persiapan Papua sebagai tuan rumah PON XX, baik venue dan kesiapan lainnya," katanya.

Dengan melihat secara langsung hasil pembangunan venue di Papua, Menpora Zainudin berharap semua delegasi peserta PON XX Papua bisa diyakinkan bahwa Papua telah siap menjadi tuan rumah penyelenggaraan PON. "Saya datang ke Papua dengan membawa pesan Presiden Joko Widodo bahwa PON 2020 harus sukses dan berjalan sesuai dengan jadwal. Ya, ini pesan disampaikan langsung Presiden Presiden Jokowi saat rapat terbatas di Jakarta agar PON di Papua sukses," ujarnya.

Presiden Jokowi juga meminta seluruh masyarakat Papua harus bergembira menerima keputusan pemerintah karena telah menjadikan daerah itu tuan rumah pelaksana PON XX tahun 2020. Menpora Zainudin menyatakan, Presiden Jokowi telah meminta kabinetnya untuk memberikan perhatian penuh kepada penyelenggaraan tuan rumah PON XX Papua yang berlangsung di Bumi Cenderawasih.

"Kami juga diminta untuk persiapkan penyelenggaraan PON, baik TNI, Polri, pemerintah provinsi dan daerah untuk sukseskan PON Papua," tegas Menpora Zainudin.

photo
Maskot PON 2020 Papua.



Pengamanan PON
Sementara untuk pengamanan penyelenggaraan PON XX Papua, menurut Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw, jajaran Kepolisian akan melibatkan 13 Polda dari berbagai wilayah di Indonesia guna memastikan membantu keamanan Pilkada dan PON XX pada September dan Oktober 2020. "Tiga belas Polda siap membantu keamanan untuk pelaksanaan Pilkada dan PON XX dan juga kegiatan Pesparawi XIII di Kabupaten Mimika," kata Irjen Paulus Waterpauw.

Irjen Paulus mengatakan, untuk mengamankan PON, XX jajaran Polda Papua juga akan dibantu satuan TNI di Bumi Cenderawasih untuk memastikan jaminan keamanan bagi penyelenggaraan pesta olah raga empat tahunan di Indonesia bisa berlangsung di Papua. Kapolda memberikan kepastian jaminan keamanan untuk para tamu, atlet dan official pendamping selama pertandingan PON XX Papua'

"Tanah Papua harus aman dan kondusif. Sehingga penyelenggaraan PON XX Papua sebagai tuan rumah bisa lancar dan sukses," harap Irjen Paulus.

Untuk melihat langsung kondisi kamtibmas di wilayah hukum Polda Papua ini, tim Mabes Polri telah datang langsung ke Papua guna menyiapkan rekayasa lalu lintas, pengamanan kontingen PON hingga memberikan pelayanan kepada masyarakat. Pembukaan PON diperkirakan pada 23 Oktober 2020. Akan tetapi, menurut Paulus, para atlet dan kontingen dari berbagai provinsi sudah datang jauh hari sebelumnya ke kota Jayapura, Mimika, Merauke dan Kabupaten Jayapura.

"Kami sudah surati pimpinan Polri di Jakarta untuk memperkuat pengamanan, seberapa pun yang kita inginkan, optimistis akan dibantu personel pengamanan," ujar perwira tinggi kepolisian bintang dua asal Papua itu.

Untuk memperkuat pengamanan PON dan Pilkada, lanjut Irjen Paulus, Polda Papua akan menyiagakan kurang lebih 5.000 personel. Kekuatan itu diambil dari polres-polres dan satuan Brimob di Provinsi Papua.

"Personel pengamanan untuk PON XX Papua dan Pilkada serentak Kita ambil dari kepolisian yang tidak menggelar Pilkada dan PON," katanya. Guna mendukung terciptanya situasi kamtibmas Papua yang aman dan kondusif, Polda Papua juga telah melancarkan beragam kampanye cipta kondisi untuk keberhasilan penyelenggaraan PON, diantaranya dengan berkomunikasi dan tatap muka dengan para tokoh agama, tokoh adat dan tokoh masyarakat.

"Arti penting pelaksanaan PON XX di Papua ini bisa memberikan efek positif di semua lini kehidupan masyarakat asli Papua. Ya ini perlu kami harus sampaikan supaya suasana Papua benar-benar aman sebagai tuan rumah PON XX," harap Kapolda.

Hal senada diakui Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Herman Asaribab yang menyatakan kesiapannya untuk menerjunkan prajurit TNI guna membantu pengamanan Pilkada dan PON XX di tanah Papua. "Sudah ada perintah dari Presiden Joko Widodo agar pelaksanaan PON XX di Papua didukung pengamanan oleh TNI dan kami di Papua telah siap," tegas Pangdam.

Dalam rangka mempercepat dukungan penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua, pada 17 Januari 2020, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangani Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 1 Tahun 2020 tentang Percepatan Dukungan Penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua.

Inpres ini ditujukan kepada Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Menteri Dalam Negeri, Menteri Keuangan, Menteri Pemuda dan Olahraga, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional serta Menteri Perhubungan.

photo
Pekerja menyelesaikan pembangunan venue Aquatic PON XX Papua di Kampung Harapan, Sentani, Jayapura, Papua, Kamis (30/1/2020).



Selain itu juga ditujukan untuk Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Kesehatan, Menteri Perindustrian, Menteri Perdagangan, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Menteri Komunikasi dan lnformatika, Menteri Badan Usaha Milik Negara, Menteri Pertanian, Menteri Sosial, Jaksa Agung Republik Indonesia, Panglima Tentara Nasional Indonesia dan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Inpres juga ditujukan Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan, Kepala Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan, Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah, Gubernur Provinsi Papua, Wali Kota Jayapura, Bupati Jayapura, Bupati Mimika dan Bupati Merauke.

Secara umum, Presiden menginstruksikan untuk mengambil langkah-langkah sesuai tugas, fungsi, dan kewenangan masing-masing secara terkoordinasi dan terintegrasi untuk mempercepat dukungan dalam penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua.

Kepada Menteri Dalam Negeri, Presiden menginstruksikan untuk memfasilitasi dukungan kebijakan kepada pemerintah daerah dalam rangka penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua.

Dan memfasilitasi sinkronisasi dan harmonisasi dokumen perencanaan serta penganggaran daerah dalam rangka penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua.

Untuk Menteri Keuangan, Presiden menginstruksikan dapat mengalokasikan anggaran yang diperlukan dalam rangka persiapan dan pelaksanaan penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua. Anggaran disesuaikan dengan kemampuan keuangan negara dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Memberikan fasilitasi dan dukungan teknis penganggaran yang diperlukan oleh kementerian/lembaga/daerah/instansi terkait dalam persiapan dan pelaksanaan penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Kepada Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Presiden Jokowi menginstruksikan untuk mengalokasikan anggaran dan melaksanakan pembangunan baru prasarana dan sarana olahraga istana olahraga, akuatik, hoki, kriket, dan lapangan panahan di Kabupaten Jayapura.

Juga arena sepatu roda dan arena dayung di Kota, Jayapura, penataan kawasan olahraga di Kampung Harapan dan Doyo Baru di Kabupaten Jayapura, dan pembangunan baru rumah susun di Provinsi Papua yang akan digunakan sementara sebagai wisma atlet selama para atlet melakukan persiapan hingga pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua.

Inpres 2020 juga diarahkan untuk pengalokasian anggaran dan melaksanakan pembangunan jalan Telaga Ria-Khalkote-Dapur Papua di Kabupaten Jayapura dan peningkatan jalan Merauke-Kuprik-Tanah Miring untuk mendukung kegiatan olahraga balap motor di Kabupaten Merauke dalam penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional XX dan Pekan Paralimpik Nasional XVI Tahun 2020 di Provinsi Papua.

Adanya komitmen dari jajaran pemerintah, KONI, aparat keamanan Polri-TNI untuk menjamin penyelenggaraan pertandingan olahraga PON XX Papua 2020 diharapkan dapat memancarkan aura dan energi positif bagi peningkatan prestasi olahraga Indonesia, khususnya para atlet tuan rumah Provinsi Papua.





BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA