Jumat, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 Februari 2020

Jumat, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 Februari 2020

Pendiri PAN Sebut Dominasi Amien Rais Mulai Berakhir

Sabtu 15 Feb 2020 03:18 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Andri Saubani

Ketua Majelis Kehormatan PAN Amien Rais memberikan sambutan pada acara pembukaan Rakernas V PAN di Jakarta, Sabtu (7/12).

Ketua Majelis Kehormatan PAN Amien Rais memberikan sambutan pada acara pembukaan Rakernas V PAN di Jakarta, Sabtu (7/12).

Foto: Republika/Prayogi
Kongres V PAN di Kendari mencerminkan keinginan kader lepas dari dominasi Amien Rais.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu pendiri Partai Amanat Nasional (PAN), Abdillah Toha, menilai, dinamika dan hasil dari Kongres V di Kendari, Sulawesi Tenggara, menunjukkan keinginan kader untuk lepas dominasi Amien. Hal itu terlihat dari gagalnya Mulfachri Harahap yang gagal menjadi ketua umum PAN.

"Dominasi AR pada PAN sudah lama dirasakan sebagai penghambat kemajuan partai itu. Namun baru pada kongres kemarin tampaknya muncul keberanian untuk mengakhirinya," ujar Abdillah, Jumat (14/2).

Namun, Abdillah mengkritisi kondisi partai berlambang matahari itu. Menurutnya, kini PAN mulai jauh dari tujuannya sebagai partai reformis yang memperjuangkan demokrasi dan pemerintahan yang bersih.

"Dengan berjalannya waktu, PAN bermetamorfosis menjadi partai pragmatis dengan tujuan kekuasaan untuk kekuasaan," ujar Abdillah.

Hal ini berpengaruh kepada perolehan suara PAN setiap pemilihan umum (pemilu), yang tidak mengalami peningkatan yang signifikan. Bahkan, menurun pada beberapa kontestasi.

Melihat kondisi PAN yang seperti ini, menurutnya sosok yang paling bertanggung jawab adalah Amien Rais. Di mana ia menilai, Amien yang awalnya idealis berubah menjadi harimau yang siap menerkam siapa saja yang berlawanan dengannya.

"AR menjadi tokoh yang memanifestasikan frustrasinya ke dalam berbagai manuver politik yang mencengangkan," ujar Abdillah.

Padahal, ia menilai Amien adalah seorang ilmuwan dan praktisi politik yang mumpuni. Tetapi entah kenapa, mantan Ketua MPR itu juga merasa sebagai orang yang paling pantas memimpin negeri ini.

Ia menceritakan, tokoh-tokoh senior PAN beberapa kali mengingatkan Amien agar berhenti bermanuver. Namun, Amien disebutnya tak menggubris hal tersebut.

"AR jugalah yang dengan perilaku politiknya yang antagonistik bertanggung jawab terhadap citra PAN. Dampaknya pada perolehan suara PAN," ujar Abdillah.

Manuver Amien disebut berimbas pada perolehan suara PAN, di mana tidak beranjak sebagai partai di bawah 10 persen. Bahkan pada Pemilu 2019, PAN hanya berada di posisi kedelapan dengan perolehan suara 6,84 persen atau 9.572.623 suara.

Selain itu, manuver Amien membuat PAN seakan memiliki dua pemimpin. Karena pendapat Amien masih begitu didengarkan oleh pengurus partai.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA