Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Gara-Gara Corona, Perampok Bersenjata Ambil Stok Tisu Toilet

Senin 17 Feb 2020 15:12 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Christiyaningsih

Seorang wanita mengantre di depan sebuah toko farmasi di Hong Kong. Perampok bersenjata di Hong Kong membawa ratusan tisu toilet gulung bernilai jutaan akibat wabah Corona. Ilustrasi.

Seorang wanita mengantre di depan sebuah toko farmasi di Hong Kong. Perampok bersenjata di Hong Kong membawa ratusan tisu toilet gulung bernilai jutaan akibat wabah Corona. Ilustrasi.

Foto: Jerome Favre/EPA-EFE
Perampok bersenjata di Hong Kong membawa ratusan tisu toilet gulung bernilai jutaan

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Perampok bersenjata di Hong Kong membawa ratusan tisu toilet gulung senilai lebih dari HKD 1.000 (Rp 1,76 juta). Pasokan tisu toilet gulung saat ini kekurangan di Hong Kong disebabkan oleh pembelian panik selama wabah virus Corona.

Menurut polisi, orang-orang yang memegang pisau merampok seorang pengantar barang di luar sebuah supermarket di distrik Mong Kok. Polisi telah menangkap dua pria dan menemukan beberapa tisu toilet yang dicuri. Perampokan bersenjata terjadi di Mong Kok, sebuah distrik di Hong Kong dengan sejarah geng-geng kejahatan 'triad' pada Senin (17/2) pagi.

"Seorang petugas pengiriman diancam oleh tiga pria yang memegang pisau yang mengambil tisu toilet senilai lebih dari HKD 1.000," kata seorang juru bicara polisi dilansir BBC, Senin (17/2).

Menurut laporan media setempat, para perampok telah mengancam seorang pekerja pengiriman yang menurunkan tisu toilet gulung di luar Wellcome Supermarket. Media lain juga melaporkan pencurian sebanyak 600 tisu toilet gulung yang dihargai sekitar HKD 1,955 (Rp 3,44 juta).

Persediaan tisu toilet habis secara besar-besaran di toko-toko di seluruh kota. Banyak antrean panjang pembeli ketika stok baru tiba. Meskipun ada jaminan pemerintah bahwa persediaan tetap tidak terpengaruh oleh wabah virus, penduduk tetap menimbun tisu toilet.

Produk rumah tangga lainnya juga mengalami lonjakan pembelian termasuk beras, pasta, dan barang pembersih. Masker dan antiseptik pembersih tangan hampir tidak mungkin didapat karena orang berusaha melindungi diri mereka dari virus Corona yang telah merenggut lebih dari 1.700 nyawa.

Pihak berwenang menyalahkan rumor daring palsu yang menyebabkan pembelian panik. Otoritas mengatakan persediaan makanan dan barang-barang rumah tangga tetap stabil. Ada juga beberapa pembelian panik dari tisu toilet, pembersih tangan, dan masker di Singapura, yang memiliki 75 kasus virus corona yang dikonfirmasi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER