Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Soal Sanksi, Kemendikbud Tunggu Pencarian Korban Kelar

Sabtu 22 Feb 2020 11:02 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Nidia Zuraya

Suasana koordinasi pencarian korban hanyut di Sungai Sempor,  Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman, Jumat (21/2).

Suasana koordinasi pencarian korban hanyut di Sungai Sempor, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman, Jumat (21/2).

Foto: Republika/Wahyu Suryana
Ratusan siswa-siswi SMPN 1 Turi hanyut saat kegiatan susur sungai di Sungai Sempor.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Sekjen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Ainun Na'im, belum ingin membicarakan sanksi-sanksi yang mungkin dijatuhkan atas hanyutnya siswa dan siswi SMPN 1 Turi. Ia masih menunggu proses pencarian selesai.

"Nanti kita lihat dulu lah, ini kan kita tidak boleh suudzon ya, saya kira semua kita tidak ada yang ingin siswanya terkena peristiwa seperti ini," kata Ainun di Dinas Pendidikan Kabupaten Sleman, Sabtu (22/2).

Ia menekankan, Kemendikbud tentu mengambil pelajaran atas kejadian itu, dan akan memberi semacam petunjuk atau kebijakan untuk meningkatkan kesadaran. Khususnya, bagi kepala sekolah dan guru tentang pentingnya keselamatan siswa.

Tujuannya, kata Ainun, agar mereka dapat mewaspadai fenomena-fenomena atau peristiwa alam yang ada. Sehingga, tidak cuma bisa mengenali dan memahami, tapi bisa melakukan penyesuaian terhadap kegiatan-kegiatan mereka.

Misal, di sekolah perlu ada tanda-tanda tentang pentingnnya keselamatan. Soal kegiatan-kegiatan luar sekolah, Ainun mengaku akan melakukan cek kembali SOP-SOP sekolah yang memiliki kaitan tentang keselamatan siswa.

"Sehingga, keamanan siswa lebih terjamin, itu nanti akan berlaku seluruh Indonesia," ujar Ainun.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA